Budaya

Catatan pelelangan perhiasan Christie Maharaja & Mughal menjadi contoh bagaimana Smart Brands masuk menjadi bagian di dalamnya.

Para kritikus bertanya-tanya apakah masuk ke segmen perhiasan yang sangat kompetitif adalah ide yang baik bagi Gucci, tetapi catatan lelang perhiasan Christie’s Maharajas & Mughal mencontohkan bagaimana Smart Brands harus memasuki pasar.

16 Jul, 2019 | Oleh Amir Syarifuddin

Dalam acara pelelangan yang berlangsung selama 12 jam yang dipimpin oleh lima juru lelang, perhiasan Christie’s Maharajas & Mughal membuat catatan lelang dengan total nilai US$109,271,875 di New York. Catatan lelang ini adalah yang tertinggi untuk aliran khusus benda seni India dan benda-benda Mughal, tetapi yang mengejutkan adalah catatan lelang ini merupakan catatan lelang yang tertinggi kedua untuk koleksi perhiasan tinggi milik swasta.

Bagaimanapun, Christie’s telah mengumpulkan koleksi perhiasan Mughal yang tak tertandingi yakni desain campuran Eropa-India dan kreasi abad ke-20 oleh rumah-rumah perhiasan terkemuka. Lelang perhiasan mahal berlangsung lebih dari 500 tahun yang lalu dan menguasai sebagian benua, lebih dari 400 perhiasan dengan asal usul yang luar biasa ditawarkan pada tanggal 19 Juni.

Sebuah berlian jigha Belle Époque, 1907 dan dimodifikasi tahun 1935. Terjual seharga $1,815,000 pada 19 Juni 2019 di Christie’s di New York

‘Kemajuan yang pesat telah terbentuk melalui tur internasional ke pameran New York dengan puncak kegembiraan yang disaksikan di ruang pameran.’ – Rahul Kadakia, Kepala Perhiasan Internasional di Christie’s

Mulai dari berlian Golconda yang legendaris hingga batu-batu berwarna yang memesona, benda permata yang digunakan di istana untuk pedang dan belati yang pernah dimiliki oleh penguasa India, menarik ribuan penawar dari 45 negara, dan sejumlah besar institusi; ketika koleksi pertama mulai melaju melewati perkiraan tinggi mereka: kalung berlian antik Riviere menghasilkan $2,145,000; kalung mutiara dan manik-manik zamrud antik terjual seharga $855,000; berlian dan bros manik-manik zamrud oleh Bhagat mencapai $399,000; kalung mutiara dan intan lima untai alami, juga oleh Bhagat, diambil seharga $1,695,000; zamrud berukir dengan dua zamrud dan bantalan berlian yang dapat ditukar oleh Cartier menghasilkan $735,000; dan kalung mutiara dan berlian alami diperoleh seharga $1,095,000, Hal ini menjadi jelas, bahwa kehidupan dunia mewah memperkuat fenomena yang sebagian besar sudah terbukti dengan sendirinya dalam catatan keuangan konglomerat mewah terbesar di dunia – ledakan atau dentuman ekonomi, perhiasan yang bermerek memberi pemasukan dan margin terbaik; dan dengan demikian, masuk akal bahwa lebih banyak merek akan memasuki segmen yang menguntungkan ini.

Sebuah kalung dari koleksi perhiasan mewah Gucci Hortus Deliciarum

Catatan pelelangan perhiasan Christie Maharaja & Mughal menjadi contoh bagaimana Smart Brands seperti Gucci masuk menjadi bagian di dalamnya.

Di belahan dunia yang jauh, Place Vendôme, sebuah nama yang identik dengan perhiasan mewah dan suvenir ucapan selamat datang yang terkenal dengan cirinya yang mewah yaitu sepuhan emas, tetapi biasanya secara khusus tidak terkait dengan batu mulia dan perhiasan mewah – Gucci.

Gucci telah mengguncang dunia dengan visi Alessandro Michele dalam mode dan barang-barang kulit dan sekarang sentuhan dari Direktur kreatif Mida benar-benar dimanfaatkan ke dalam segmen emas dan batu-batu berharga. Sebagai suatu merek, Gucci tidak sepenuhnya menjadi pemain baru dalam dunia perhiasan mewah tetapi karya-karya mereka terbatas pada koleksi pribadi selama dua tahun terakhir. Pada tanggal 2 Juli 2019, kehadiran Gucci di Place Vendome memberikan sinyal yang nyata bahwa anak kesayangan Kering Group bertaruh di dunia perhiasan mewah.

Sebuah bros dari koleksi perhiasan mewah Hortus Deliciarum milik Gucci

Sementara itu, Place Vendôme yang berdampingan dengan 244 Rue de Rivoli, Dolce & Gabbana terus meningkatkan nilai investasi keduanya dengan stabil ke dalam perhiasan mewah dan sekarang masuk ke dalam segmen pembuatan jam. Dolce & Gabbana mungkin saat ini belum berada di lingkaran Place Vendôme yang ikonik, tetapi dengan menunjukkan kelangkaan, pengerjaan, dan ekspresi dekoratif yang tinggi, Dolce & Gabbana, seperti Gucci telah melakukan investasi yang signifikan menjadi sebuah perusahaan masa depan dengan imbalan yang sama tingginya.

“Setiap [karya] mewakili kreativitas kecil kita di mana penemuan bentuk disertai dengan penemuan kembali teknik artisanal Italia yang dihormati sepanjang waktu,” – Domenico Dolce dan Stefano Gabbana pada koleksi Alta Gioielleria mereka

Alta Gioielleria atau haute joallerie, di sini salib diekspresikan dengan ceria dan mewah serta penuh semangat yang melambangkan Dolce & Gabbana, juga menampilkan langkah-langkah tentatif sebagai langkah substansial dalam perhiasan mewah.

“Setiap [karya] mewakili kreativitas kecil kita di mana penemuan bentuk disertai dengan penemuan kembali teknik artisanal Italia yang dihormati sepanjang waktu,” – Domenico Dolce dan Stefano Gabbana pada koleksi Alta Gioielleria mereka

Apakah Masuk Akal jika Couture Brands berinvestasi pada perhiasan mewah?

Menurut laporan tahunan kekuatan global barang-barang mewah dari Deloitte, 100 merek mewah teratas dunia menghasilkan $247 miliar di FY2017, $30 miliar atau 10.8% lebih tinggi dari tahun sebelumnya. Dalam hal penjualan gabungan, 10 konglomerat mewah top dunia menyumbang 48.2% dari total penjualan barang mewah, terutama diduduki oleh merek-merek perhiasan. Faktanya, Grup Perhiasan Chow Tai Fook Hong Kong, satu-satunya perusahaan Asia yang masuk dalam 10 besar, menghasilkan $7.6 miliar dalam penjualan dan dengan pertumbuhan 15.4%, melambung dari penurunan tahun lalu 9.4%, terbukti bertahan, “terhadap gelombang ekonomi” tumbuh secara alami dari segmen perhiasan.

Dilihat dari bisnis mode: Sebuah studi dari Bain & Company menunjukkan bahwa perhiasan, bersama dengan sepatu, adalah kategori yang paling cepat berkembang di pasar barang-barang mewah, sehingga tidak mengherankan permintaan untuk permata yang dapat dikoleksi tetap kuat. Satu dekade tingkat suku bunga mendekati nol, likuiditas tak terbatas dan bank sentral mendorong pengembalian investasi yang tinggi pada barang-barang premium yang berarti bahwa pasar sekunder siap untuk menjadi tonggak penjualan seni dan perhiasan, dan Christie’s – bersama dengan rumah lelang yang bersaing – memanfaatkan momentum ini.

Koleksi Gucci Hortus Deliciarum yang paling “dapat diperoleh”, sebuah cincin bertatahkan permata kecil, membuat Anda mengembalikan setidaknya US$60.000.

Butik Gucci baru di Place Vendôme adalah rumah bagi Hortus Deliciarum, sebuah koleksi lebih dari 200 barang perhiasan mewah yang dilengkapi dengan edisi perhiasan halus Gucci yang lebih terjangkau. Menurut CEO Gucci Marco Bizzarri, merek-merek yang terjun ke dalam perhiasan adalah hasil dari visi dan arah Alessandro dalam pakaian dan perhiasan yang bagus. Oleh karena itu, setelah empat tahun mengusai dunia kreatif, mereknya merasa siap untuk maju menjadi perhiasan mewah, membuat debutnya di jantung ritel logam dan batu mulia tidak berkurang.

Koleksi perhiasan tinggi Hortus Deliciarum dari Gucci mengikuti tradisi aturan merek-merek warisan seperti Van Cleef & Arpels, Boucheron dan Cartier, karya kecil buatan tangan, sering satu-satunya, di workshop di Valenza (dimana perhiasan bersejarah menjadi dasar bagi pengrajin mereka) dengan yang paling “dapat dicapai” dari karya-karya artisan, sebuah cincin bertatahkan permata kecil, membuat Anda mengembalikan setidaknya US$60,000.

Direktur kreatif Gucci, Michele, meletakkan sendiri batu-batu unik ini

Direktur kreatif Gucci, Michele, meletakkan sendiri batu-batu unik dan merancang koleksi perhiasan mewah pertama merek tersebut. Ia menyalurkan imajinasi dari visinya dan menggambarkan motif-motif yang disukainya. Elemen- elemen yang dirancang menggambarkan perhiasan Christie’s Maharajas & Mughal berkat perenungan yang sudah terbukti dari inspirasi perhiasan kuno India dan perhiasan lain yang didesain dengan tren desain masa lampau termasuk Rococo, Baroque dan Georgia. Hal ini membangkitkan nilai estetika yang bermandikan permata pada hewan peliharaan dari lingkaran kecil pada kalung yang tidak biasa.

Model enamel dan set permata burung beo, Hyderabad, sekitar 1775-1825. Perkiraan: $350,000-500,000. Tawaran akhir ditutup pada $1,035 juta. Motif binatang dipastikan akan abadi.

Kekuatan simbolis dari Singa, keberanian dan semangat Macan, kebijaksanaan dan pembaruan ular Ouroboros, dan kekuatan gaib dan mistis dari Dionysus memenuhi permata Gucci dan membentuk lambang kerajaan hewan ini. Di seluruh koleksi, singa menggenggam batu permata – yang paling megah adalah parure Georgiana dengan warna pelangi yang berkilau berwarna hijau terang, pink terang, biru dan Paraiba turmalin, safir berwarna kuning terang dan violet, garnet mandarin hangat, spinel, dan berlian putih. Segerombolan blok warna lebah berkepala permata menawarkan pilihan murai, dan triton yang rumit menjadi manset safir lavender dan liontin. Jelmaan Dionysus berubah menjadi manset zamrud dan cincin delima dan opal 30.30 karat yang luar biasa diukir dengan tangan menjadi cincin ular melingkar yang dihiasi dengan berlian. Setiap hewan juga memiliki nuansa alam seperti simbol bunga, dedaunan dan bintang dan menjadi hidup dalam berlian berukir dan ukiran tersembunyi.

Christian Dior, kerajinan tangan perhiasan mewah

Perusahaan perhiasan mewah Dolce & Gabbana memulai dengan aksesori untuk peragaan busana kelas atas Alta Moda pada 2014. Ketertarikan pada perlengkapan tumbuh sedemikian rupa sehingga merek ini akhirnya menjadikannya bagian dari penawaran komersial mereka

Makan malam pribadi Dolce & Gabbana Alta Gioielleria. Merek Italia memiliki jejak pada perhiasan mewah tetapi itu bukan aspek besar dari bisnis.

Alta” kira-kira berarti “ditinggikan” dan dalam arti tertentu, Gucci (2019), seperti Dolce & Gabbana (2012), Louis Vuitton (2001), Christian Dior (1999) sebelumnya, termasuk di antara segelintir desainer merek yang telah berjuang keras melawan tren garis difusi yang lebih murah, alih-alih memilih untuk “meningkatkan” penawaran mereka dan menggandakannya pada segmen kalangan kelas atas, membuat karya-karya indah yang dipesan lebih dahulu untuk menyaingi warisan kuno seperti Bulgari dan Cartier dalam perhiasan dengan DNA dan sumber asli mereka sendiri – haute couture.

Place Vendôme 16 berdiri sangat kontras dengan butik Gucci khusus Anda

Place Vendôme 16 berdiri sangat kontras dengan butik Gucci khas Anda, yang secara diam-diam menghindari warna khasnya yang membosankan, menandakan kedatangan Gucci di dunia perhiasan mewah. Lemari yang dibuat dari kayu ebonit dilapisi dengan satin verdeacqua dan cermin antik, bergema dengan detail kuningan dan lantai mosaik monokromatik di nero maquina dan marmer thassos putih. Lemari ini dirancang untuk menerangi secara dramatis dengan kesan warna-warni perhiasan itu sendiri.

Di Hortus Deliciarum, batu permata berwarna membangkitkan taman mistis yang rimbun, gambaran topas kekaisaran yang berwarna madu, topas yang memerah, turmalin hijau beludru, dan mandarin garnet, berlian putih, safir merah muda dan biru, opal mutiara, dan beril kuning. Dalam 500 tahun, koleksi seperti Gucci Hortus Deliciarum dan Dolce & Gabbana Alta Gioielleria mungkin akan disebutkan dan dilelang dalam satu nafas dengan koleksi perhiasan Christaraj’s Maharajas & Mughal baru-baru ini.


 
Back to top