Gaya / Arloji & Perhiasan

Review: Graham Chronofighter Superlight Carbon

Pikiran kita secara tidak sadar memprediksikan bahwa ia akan terasa substansial di pergelangan – seluruh berat tersebut pasti terbuat dari sesuatu, bukan? Dalam banyak kasus, kita tidak akan salah, kecuali kita sedang melihat Chronofighter Superlight Carbon Skeleton.

21 Nov, 2016 | Oleh Luxuo

luxuo-id-grahamchronofighter

Cara mata kita melihat dunia terkadang dapat menipu. Faktanya, bukankah Aristotle yang mengatakan bahwa “indera kita dapat dipercaya, namun mereka mudah diperdaya”? Ketika kita melihat obyek berukuran besar, khususnya satu yang sportif dan kuat seperti Graham Chronofighter, pikiran kita secara tidak sadar memprediksikan bahwa ia akan terasa substansial di pergelangan – seluruh berat tersebut pasti terbuat dari sesuatu, bukan? Dalam banyak kasus, kita tidak akan salah, kecuali kita sedang melihat Chronofighter Superlight Carbon Skeleton.

Rangka besarnya berukuran 47 mm melintang, dan itu belum termasuk ukuran tambahan yang dibawa oleh pemicu fast-action start-stop dan tombol reset khas Graham, yang unik pada koleksi Chronofighter. Keseluruhannya akan mengecilkan mayoritas jam tangan sportif masa kini, namun para penikmat tidak perlu takut akan kehadirannya yang raksasa, karena Chronofighter Superlight Carbon Skeleton adalah lebih besar, bukan lebih berat.

Terbuat dari komposit karbon hitam superlight, jam tangan tersebut hanya terlihat besar, namun sebesarnya hanya berberat kurang dari 100 g seluruhnya. Pemicunya terbuat dari 3K karbon, dan juga pahatannya, namun juga penting untuk menjaga arloji ini dalam kelas bulu adalah pemutar berangka, yang memotong beratnya lebih lagi. Menampilkan roda kronograf dan bagian dari mesin yang berjalan, termasuk keseimbangan, konstruksi terbuka ini menyatu sempurna di bagian belakang dimana kristal safir berkabut menampilkan pergerakan tersebut seluruhnya.

Arloji ini didominasi warna hitam, namun, ia tidak akan menyatu dalam bayang-bayang. Pemicu dan pahatannya berinteraksi dengan cahaya untuk menampilkan nuansa bertekstur 3K karbon ketika tombol reset dan tali yang bermotif clous de Paris, yang meskipun tetap indah untuk dilihat, tidak hanya untuk estetika, yang menawarkan traksi ketika memegang jam tersebut. Pemutarnya adalah sebuah limpahan lapisan dan lubang-lubang, roda dan jarum, semuanya terkombinasi dalam satu paket menarik.

Spesifikasi:

  • Dimensi: 47mm
  • Fungsi: Jam, menit, kronografi
  • Simpanan tenaga: 46 mm
  • Pergerakan: Self-winding Calibre G1790 skeleton
  • Material:47 mm dalam karbon komposit hitam
  • Ketahanan air: 100 meter
  • Tali: Terintegrasi karet hitam dengan gesper pin karbon hitam dan tali kain hitam tambahan.

This article was first published at World of Watches.

Cerita ini juga tersedia dalam Bahasa Inggris. Baca di sini: Review: Graham Chronofighter Superlight Carbon 


 
Back to top