Gaya / Arloji & Perhiasan

Cerita Iroshini Chua: Romansa Bebatuan

Datang dari keluarga pedagang batu permata multi-generasi Sri Lanka, keluarga Gunawardana, banyak memori paling menyenangkan saya berkaitan dengan romansa bebatuan permata.

10 Des, 2016 | Oleh Luxuo
luxuo-id-ironshini-chua

Ironshini Chua

Datang dari keluarga pedagang batu permata multi-generasi Sri Lanka, keluarga Gunawardana, banyak memori paling menyenangkan saya berkaitan dengan batu permata. Memori paling awal saya tentang “bermain” dengan batu pertama adalah saya didudukkan dekat ayah saya, mengobservasi ia seraya Ayah merangkai berbagai batu berwarna dari terang ke gelap. Bertambah dewasa, saya juga melihat almarhumah ibu saya duduk di kasur sebelum melepas anting-antingnya.

Saya ingat beliau jatuh cinta dengan chrysoberyl Cat’s Eye, dan ayah saya mengejutkan ia beberapa minggu setelahnya dengan tataan batu tersebut dalam cincin dikelilingi berlian. Ia memberikannya hanya sebagai hadiah biasa, tidak ada kesempatan spesial, tetapi gestur manis tersebut meninggalkan jejak mendalam pada saya. Ketika hidupnya dikelilingi dengan berbagai barang mengkilap dan tidak asing dengan trend perhiasan mewah, mayoritas dari barang-barangnya dikostumisasi. Dan hal tersebut pun sama bagi saya.

luxuo-id-pink-sapphire-diamond-earrings

Anting-anting Safir Merah Muda dan Berlian

Pada usia muda, saya pun sadar bahwa batu permata menawarkan sebuah spektrum penuh warna dan ukuran, dan tidak semua orang memiliki selera yang sama. Hasrat dan pengetahuan saya tentang batu permata mengugah saya untuk mulai mendesain perhiasan bagi teman dan kolega sebagai bisnis hobi sejak saya berumur 20an. Tahun ini, saya pun meluncurkannya ulang sebagai merek pribadi saya menawarkan perhiasan ready-to-wear dan juga servis pemesanan.

Dan mengapa tidak? Meskipun saya seorang dokter sehari-hari, saya tidak pernah melupakan sejarah saya. Terlebih lagi, menjadi warga negara Singapura dan tinggal disini selama 13 tahun, saya memiliki hasrat untuk membagi apa yang saya tahu setelah bertemu dengan berbagai wanita yang hanya membeli perhiasan dari toko dan tidak pernah menciptakan sendiri.

Mungkin mereka tidak mempercayai pembuat perhiasan pribadi seperti merek besar dan internasional lainnya, namun yang tidak mereka sadari adalah merek-merek perhiasan tersebut membeli bebatuan dari penjual grosir seperti ayah saya. Mungkin mereka tidak dapat membayangkan produk akhirnya, karena kostumisasi melibatkan mengamati dan membayangkan bagaimana mereka terlihat ketika dirangkai. Atau mungkin, mereka memilih kepuasan instan.

luxuo-id-emerald-diamond-ring-iroshini-chua

Cincin Zamrud dan Berlian

Untungnya, hal ini akan berubah lebih baik – tidak hanya dengan pembeli yang memilih untuk lebih terlibat dengan kreasi perhiasan mereka, namun juga industri perhiasan dan batu permata, yang menyaksikan banyak bisnis independen makin terlihat. Bagi saya, warna-warna berani dan cerah dari berlian, safir, zamrud dan rubi yang saya tumbuh bersama menangkap imajinasi saya namun juga menumbuhkan selera saya tentang cara terbaik untuk menangkap kecantikannya.

Terlebih lagi, saya merasakan tugas yang kuat dari keluarga dan budaya saya. Sejarah Sri Lanka dari kerajinan perhiasan berkualitas tinggi berawal dari masa berbagai raja dan sistem kasta, ketika bagian dari keluarga menandai pekerjaan yang turun-temurun. Ini berarti bahkan hari ini, orang Sri Lanka menjalankan tradisi menjadikan karya-karya dengan seniman perhiasan, yang namanya menyatakan bahwa mereka mempelajari kerajinan tersebut turun-temurun.

Ini adalah salah satu dari alasan utama dalam meluncurkan merek perhiasan saya sendiri – untuk menjamin para seniman ini yang bergantung pada keluarga saya sebagai mata pencaharian berlanjut sebagai sumber pendapatan, dan kemahiran tradisional mereka tidak menjadi kerajinan yang terlupakan. Dalam menciptakan batu mulia dibuat oleh seniman tersebut dari awal, Anda dapat mengatakan bahwa klien saya merupakan pembeli dari sejarah, yang didukung bahkan oleh merek-merek paling berpengaruh.

Menurut pengalaman pribadi dari klien-klien saya, tidak ada kesempatan dimana mereka tidak menikmati keseluruhan prosesnya. Ketika mereka biasanya kewalahan dengan kemungkinan yang tak terbatas pada awalnya, saya mengarahkan mereka untuk memahami apa yang benar-benar mereka mau, dan kesenangannya dimulai dengan proses desain. Membayangkan bagaimana produk akhirnya akan terlihat selalu tidak mudah bagi mereka, namun sebenarnya menambah akan kesenangan mereka saat menerima barang yang telah terselesaikan. Hampir selalu, mereka tertarik akan betapa cantiknya hasil tersebut dan mereka menjadi ketagihan akan prosesnya.

luxuo-id-amethyst-blue-sapphire-ring-iroshini-chua

Cincin Amethyst dan Safir Biru

Menjalin gaya yang tak terimitasi kedalam desain dan terlibat dalam proses memberikan makna yang lebih, dan memberikan kontrol pada mereka akan budget. Karena pendapat mereka, batuan mulia memiliki sejarah satu-satunya, obyek kecantikan. Saya telah membantu klien mendesain perhiasan yang multifungsi, seperti cincin unik yang mendobel sebagai penyatu scarf dan bros. Dengan servis kostumisasi, batasannya adalah langit.

Pembuat perhiasan pribadi juga dapat mengubah aspek desain untuk menyatukan selera klien dalam prosesnya. Sebenarnya, hubungan dengan perhiasan pribadi dan seperti penata rambut dan dokter – jangka panjang dan intim.

In my family, jewels have been passed down four generations. I have a Sri Lankan ruby hair accessory that no one in this day and age wears. It is supposed to be inserted into a hair bun, and is around 80 to 100 years old. Just as I can’t wait to pass it on to my daughter, Aiyana, I would also love to see other women do the same for their kids, and start their own precious family tradition.

Dalam keluarga saya, perhiasan telah diturunkan sepanjang empat generasi. Saya memiliki aksesori rambut rubi Sri Lanka yang tidak dimiliki generasi saat ini, berusia sekitar 80 hingga 100 tahun. Seperti saya yang tak sabar untuk memberikannya pada putri saya, Aiyana, saya pun ingin melihat para wanita melakukan hal yang sama dengan anak-anak mereka, dan memulai tradisi berharga sendiri.

Teks oleh Iroshini Chua

Artikel ini pertama kali dipublikasikan di WOW.

Cerita ini juga tersedia dalam Bahasa Inggris. Baca di sini: Iroshini Chua: Romancing The Stones 


 
Back to top