Budaya / Seni Rupa

Ilusi Visual Surreal Seniman Filipina, Darel Betita Javier

Diberkahi dengan kesenangan bereksperimen dalam setiap aspek karyanya, Darel Betita Javier berasal dari daftar barisan panjang seniman Filipina yang disegani

13 Okt, 2020 | Oleh Rai Rahman

SCREAM. Colored, pencil, 40inx30in

Lahir dan besar dalam keluarga seniman, Darel Betita Javier, tidak seperti kedua saudara kandungnya, ia tidak cepat mengikuti jejak orang tua mereka. Lulus dengan pengetahuan arsitektur pada tahun 1992 dari La Consolacion College- Bacolod, Darel menghabiskan sebagian besar waktunya di Carolina Utara, mengerjakan proyek konstruksi, sebelum akhirnya kembali ke Kota Bacolod Filipina. Akhirnya mengejar apa yang selalu diinginkan, Darel sekarang menjadi seniman yang berkembang penuh waktu, yang diberkahi dengan kesenangan bereksperimen dalam setiap aspek karyanya.

Ilusi Visual Surreal Seniman Filipina, Darel Betita Javier

KING, QUEEN & THE PRINCE

Anda dibesarkan di Filipina dalam keluarga seniman. Seberapa penting lingkungan keluarga yang positif ini mendorong Anda mengekspresikan karya seni?

Seni bagi saya seperti olahraga. Itu hal yang menyenangkan. Saya tidak pernah membayangkan bahwa suatu hari nanti, saya akan menjadi seperti mendiang ayah saya dalam berkarya dan menikmatinya. Saya tidak menganggap seni dengan serius ketika masih muda. Kedua saudara laki-laki saya sudah mengikuti kompetisi seni sejak kami masih SD dan SMA, tetapi saya tidak. Hanya setelah saya kembali dari AS saya menjadi seniman visual penuh waktu.

Anda kemudian beremigrasi ke AS selama beberapa tahun (Carolina Utara). Guncangan budaya besar dan lingkungan yang sangat berbeda dari Filipina. Pembelajaran utama apa yang Anda bawa kembali dari AS?

Tepat waktu. Di AS, penting untuk tepat waktu untuk membuat janji atau rapat. Orang-orang di sana selalu tepat waktu dan mereka selalu menghargai waktu setiap orang.

THIS GIRL IS ON FIRE.

Seberapa penting bagi Anda, pengakuan atas bakat Anda pada tahun 2014 ketika Anda memenangkan Philippines Art Awards- Visayas (Juror’s Choice Awards)?

Tahun 2014 adalah salah satu tahun paling berkesan dalam hidup saya. Penghargaan ini penting bagi saya, karena di sinilah saya mendapatkan kepercayaan diri untuk bekerja lebih keras di bidang yang saya geluti. Ini adalah pertama kalinya karya saya ditampilkan di Manila, dan pertama kali saya melihat dan bertemu dengan seniman visual terkenal di sebuah pameran. Saat itulah saya menyadari bahwa dunia seni di Filipina masih hidup dan saya sangat bersemangat untuk menjadi bagian darinya.

SELF PORTRAIT.

Anda selalu mencari teknik baru dalam seni Anda (pena berwarna, pena dan tinta, Teknik memotong kertas). Bagaimana Anda mendeskripsikan gaya Anda?

Bagi saya mencari gaya dan teknik baru dalam seni harus dilakukan terus menerus. Saya selalu ingin tahu dan ini adalah pengalaman belajar yang tidak pernah berakhir. Saya ingin mempelajari hal-hal dan gaya baru. Saya rasa saya tidak akan pernah puas melakukan atau menemukan teknik, materi, dan ide baru.

Beberapa karya saya terlihat seperti kolase, tetapi sebenarnya itu adalah lukisan. Saya sering menggunakan surealisme, realisme konseptual, dan gaya kolase.

MOTHER’S PARADOX.

Anda lahir dan besar di Filipina, negara Katolik di mana agama adalah pilar utama dalam masyarakat. Seberapa penting agama dalam seni Anda? Referensi agama apa yang ingin Anda rujuk?

Saya seorang Kristen, saya menghormati semua jenis kepercayaan dan saya tidak terlalu menyentuh agama dalam seni saya.

Seperti apa proses kreatif Anda? Di mana Anda menemukan inspirasi?

Saya biasanya menggambarnya terlebih dahulu di atas kertas atau kertas kalkir sebelum menyelesaikannya di atas kanvas. Saya sering menemukan inspirasi saya dari keluarga, terutama dari istri saya yang selalu percaya pada karya-karya saya sejak awal. Dia adalah istri yang sangat suportif, dan bagi seorang seniman itu adalah hal yang sangat penting.

ARISE

Apa peran seniman dalam masyarakat? Bagaimana Anda memandang dunia seni di Filipina saat ini? Seberapa penting ruang yang diberikan kepada seniman dalam masyarakat Filipina modern?

Seniman membantu orang dan komunitas menemukan suaranya untuk didengar melalui seni. Ini membantu orang mengekspresikan perasaan mereka dan belajar menghargai warna, tekstur, emosi dan keindahan di sekitar mereka.

Dunia Seni di Filipina sangat hidup! Banyak galeri seni baru telah dibuka, dan lebih banyak lagi pameran seni yang diadakan. Semakin banyak anak muda yang mulai mengapresiasi seni, dan semakin banyak kolektor seni yang lebih muda bermunculan. Perkembangan dunia seni di Filipina semakin seru setiap tahun.

STUDIO

Adakah seniman Filipina saat ini atau masa lalu yang memengaruhi Anda?

Ada banyak seniman Filipina saat ini yang mempengaruhi saya. Buat saya, mereka idola saya atau “master”. Beberapa di antaranya adalah, Ronald Ventura, Rodel Tapaya, Andres Barrioquinto, Lynyrd Paras, Jon Jaylo dan Jason Montinola.

Bisakah Anda memberi tahu pembaca kami tentang Museum Seni favorit Anda di Filipina?

Ilomoca, Bencab & Museum Pinto, tapi saya belum pernah kesana. Museum Pinto ada di daftar keinginan saya ketika pandemi ini berakhir. Merujuk museum paling instagramable di Asia. Karena itu satu jam dari Manila, saya mencoba pergi ke sana beberapa kali ketika saya memiliki pameran bersama di Manila tetapi tidak berhasil, waktunya selalu singkat. Karena biasanya saya hanya menginap 2 sampai 3 hari kemudian balik lagi ke Bacolod. Manila sangat ramai, karena ini kota besar. Sepertinya Manila bukan tempat saya. Saya hanya pergi ke sana ketika ada pameran bersama.

SANCHUPAPA. Oil on canvas with Toilet Pump

Lima kata yang paling menggambarkan seni Anda?

Luar biasa unik, tersusun secara ekspresif, dan berkembang.

Di kota manakah kami dapat berharap untuk melihat pameran tunggal Anda berikutnya?

Di Manila. Saya memiliki pertunjukan tunggal yang akan datang tetapi karena pandemi, mereka dijadwalkan ulang.

Di mana kami dapat melihat beberapa karya Anda secara online, dan apakah karya tersebut dijual?

Anda dapat menemukan karya seni saya dan acara mendatang di Instagram saya. Setiap postingan diberi label ‘tersedia’ atau ‘terjual’.

SELF PORTRAIT SERIES

Jika menyebut satu mentor yang telah menginspirasi Anda dalam hidup dan jalan Anda sebagai seniman, siapakah dia?

Tentu saja almarhum ayah saya, Eng. Eduardo D. Javier. Dia adalah seorang insinyur, seniman visual, muralist (yang membuat mural kayu terpanjang di Asia 1969), pematung, ayah, dan juga mentor.


 
Back to top