Budaya / Seni Rupa

Ko Z, Pria di Balik Seni Lingkungan Unik Myanmar

Membawa Gerakan Seni Kontemporer Kachin ke panggung internasional, Ko Z dihormati atas kontribusinya pada isu-isu tentang pelestarian lingkungan dan hak asasi manusia.

18 Sep, 2020 | Oleh Art Republik

Ko Z, His People, Acrylic on cloth, 300×600 cm, Aung Pin Le, Mandalay, Myanmar, 1995.

Ko Z berasal dari etnis minoritas Kachin yang tinggal di bagian paling utara Myanmar. Nama aslinya adalah Zahkung Hkawng Gyung, dengan Zahkung adalah nama marga. Kachin sendiri merupakan penganut animisme dan percaya pada roh yang disebut nats sebelum diubah oleh Protestan Amerika dan misionaris Eropa Pada abad ke-19. Saat ini sebagian besar Kachin menyatakan diri mereka Kristen tetapi masih dijiwai dengan kepercayaan tradisional mereka yang mereka perjuangkan untuk tetap hidup melalui festival budaya.

Negara bagian Kachin memiliki perbatasan yang panjang dengan China. Selain lokasinya yang strategis, Kachin kaya akan sumber daya alam, yang meliputi Jade, tambang emas, kayu, dan tenaga air. Sejak merdeka pada 1948, penduduk Kachin telah mengalami perang saudara yang lama serta banyak pengungsian internal (IDP). Perjanjian gencatan senjata yang dipertahankan dari 1994 hingga 2011, gagal setelah militer Myanmar melancarkan serangan mendadak pada Juni 2011. Sejak itu, 100.000 orang mengungsi.

Ko Z, Pria di Balik Seni Lingkungan Unik Myanmar

Ko Z, A Shape of My Soul is Square, poem, 2009.

Anda lahir pada 1973 di negara bagian Shan selatan, Taunggyi, Myanmar dan menempuh pendidikan di Universitas Yangon. Ceritakan kepada kami tentang langkah awal Anda sebagai seniman.

Saya suka menggambar dan melukis sejak masa kecil. Bagi saya, tidak ada hari tanpa menggambar sketsa, garis, dan karakter. Jadi wajar saja, jika saya akhirnya melukis dan membuat karya seni. Mengerjakannya membuat saya bergairah dan memiliki daya tarik tersendiri. Seni memberi saya kebebasan penuh baik secara mental maupun fisik. Inilah mengapa saya menjadi seorang seniman. Ketika saya melukis, saya merasa seolah-olah pikiran saya benar-benar melayang, saya memiliki rasa kebebasan yang sama ketika saya mendapatkan ide untuk konsepsi sebuah karya. Adapun, karya seni pertama saya yang dipamerkan adalah lukisan berukuran 3m x 6m yang sangat besar, dibuat untuk acara yang diselenggarakan Kachin Baptist Association. Ini terjadi pada 1991 dan saya baru berusia 18 tahun. Sejak saat itu, saya mulai bekerja sebagai desainer grafis dan pelukis. Saya membuat lukisan monumental lainnya pada tahun 1995 untuk Festival Sastra Centenary Kachin, yang berlangsung di Aung Pin Le, tidak jauh dari Mandalay.

Saya juga telah menulis esai dan puisi serta menggambar kartun sejak 1991. Saya mulai studi perguruan tinggi di Universitas Kebudayaan di Yangon tetapi saya berhenti sebelum lulus karena saya tidak puas dengan kurikulumnya. Pameran tunggal pertama saya berlangsung pada 2005 di Galeri Lokanat di Yangon. Penyensoran masih sangat kuat dan dua lukisan dilarang saat itu. Saya mulai melakukan seni pertunjukan pada tahun yang sama.

Ko Z, Life 2, Acrylic on canvas, 91. 4×180.3cm, 2005.

Anda termasuk etnis minoritas di wilayah utara Kachin, bagaimana latar belakang seperti itu memberi pengaruh dalam karya seni Anda?

Saya lahir di Negara Bagian Shan, Myanmar, tetapi saya 100% darah Kachin, semua kerabat saya tinggal di Negara Bagian Kachin dan jiwa saya melekat dengan Identitas Kachin. Saya tinggal dan bekerja di Yangon sejak 1993, tapi mengunjungi Negara Bagian Kachin beberapa kali dalam setahun. Saya pikir seni tidak harus dikaitkan dengan identitas ras atau etnis, perasaan pribadi apa pun bisa menjadi sumber inspirasi. Bagaimanapun, identitas saya memiliki pengaruh yang kuat pada praktik artistik. Seperti yang telah disebutkan, dua lukisan besar pertama saya dibuat untuk acara budaya Kachin. Dalam lukisan, saya suka menggunakan pola warna-warni yang terinspirasi oleh tiang totem tradisional yang didirikan selama Festival Kachin Manau. Selain itu, sebagian besar karya saya didasarkan pada refleksi tentang proses perdamaian Myanmar dan situasi di Negara Bagian Kachin.

Manau Festival Poles

Anda dikenal dengan seni ramah lingkungan. Anda benar-benar menggunakan bahan dari alam dalam seni dan materi pertunjukan. Apa yang membuat Anda memiliki rasa hormat yang kuat terhadap lingkungan?

Saya percaya itu ada dalam darah saya. Rasa hormat dan cinta saya kepada Ibu Pertiwi adalah warisan dari nenek moyang saya, berasal dari etnis Kachin dan dari masa kecil saya. Seperti kebanyakan anak-anak saat itu, saya menghabiskan banyak waktu di alam dan di hutan. Saya sangat menyukai kehidupan alam, pohon, rumput, bumi. Saya sering menggunakan bahan alami dalam instalasi dan karya seni pertunjukan saya. Untuk Art Stage Singapore, saya pergi ke Botanical Garden dengan Marie-Pierre, pemilik Intersections Gallery dan setelah beberapa negosiasi dengan penjaga…. Saya diberi wewenang untuk mengumpulkan ranting pohon yang kemudian saya lukis dan digunakan untuk instalasi “Perdamaian Merah”.

Ko Z saat mencari ranting pohon di Botanical Garden Singapore di 2018.

Saat ini, karena keserakahan manusia, lingkungan (daratan, lautan, gunung, flora dan fauna) dihancurkan dan dibinasakan. Pemanasan Global semakin parah dan kondisi cuaca menjadi tidak menentu. Saya ingin terus berkarya untuk meningkatkan kesadaran tentang masalah lingkungan.

Ko Z, Into the Wild, Enviroformance Art, Thanlynn, Yangoon, Myanmar, 2009.

Pada tahun 2009, Anda meluncurkan Gerakan Seni Lingkungan di Myanmar, ceritakan lebih banyak tentang itu?

Dengan seorang teman seniman bernama Ko Ju, saya membuat grup bernama “Gerakan Seni Lingkungan V30”. Tujuan saya adalah untuk mendorong lebih banyak seniman, terutama dari generasi muda, untuk menciptakan seni yang mengangkat masalah lingkungan. Hampir dua puluh seniman berpartisipasi dalam gerakan ini setiap tiga bulan. Kami pergi bersama di hutan dekat Yangon untuk menciptakan seni lingkungan. Kadang kami menyelenggarakan “Pameran seni alam” di galeri. Kami juga memprakarsai “Enviroformance Art” yaitu seni pertunjukan yang mengangkat isu lingkungan. Kata Enviroformance Art diciptakan oleh grup kami saat ini.

Ko Z, Enviroformance Art, bagian dari Performance Art Festival, Intersections Gallery, Singapore, 2017.

Apa 5 kata yang paling menggambarkan karya Anda?

Indi, Lingkungan, Kinerja, Kachin, Seni.

Ko Z, Guitar Player, Acrylic on canvas, 112x112cm, 2005.

Ketika orang memberi tahu bahwa karya Anda mengingatkan mereka pada periode “Kubis” dari Pablo Picasso dan George Braque, bagaimana reaksi Anda? Apakah pengaruh seperti itu berarti buat Anda?

“KoZ hanyalah KoZ”. Saya tidak terpengaruh oleh Pablo Picasso atau George Braque. Ketika saya membuat seni, ketika saya melukis, saya dipengaruhi atau dirasuki oleh alam bawah sadar dan pikiran artistik saya sendiri. Tidak ada yang lain. Lukisan saya sejak tahun 2000 tidak menunjukkan kemiripan dengan seniman manapun yang saya kenal. Saya telah melukis langsung ke kanvas tanpa sketsa sampai hari ini. Ini adalah tantangan yang membuat saya merasa bebas dan puas.

Ko Z dengan para kolektor di booth Galeri Intersections di Art Stage Singapore 2018.

Anda memiliki kolektor di seluruh Asia dan dunia. Anda memamerkan karya di Singapura dengan Intersections Gallery, Anda berpameran di AS, di Cina, di Thailand, dan di Estonia. Apakah pengakuan terhadap karya ini menginspirasi Anda?

Memiliki Kolektor dan ditawari kesempatan untuk berpameran dalam pertunjukan grup atau tunggal di seluruh dunia sangat membesarkan hati dan memberi saya lebih banyak keyakinan dalam praktik seni. Saya sering mendapatkan ide-ide baru dari pengalaman dan kontak baru ini. (gambar di panggung Seni dan di galeri # 11 & 12)

Potret Lulu, mantan Miss Singapore yang berasal dari Kachin, dalam busana tradisional Kachin di Intersections Gallery Singapore, 2018.

Seberapa penting pengaruh U Aung Khin, yang sering disebut sebagai Master of Colours, di kancah seni Burma selama 40 tahun terakhir?

Aung Khin adalah siswa U Ba Nyan yang memperkenalkan kanon baru dalam seni lukis Myanmar. Namun, Aung Khin mengembangkan gayanya sendiri dengan pilihan warna dan sapuan kuas. Seperti Khin Maung (Bank), Paw Oo Thet, dan Win Pe, seniman lain yang sezaman dengannya di Mandalay, Aung Khin sangat mempengaruhi dunia lukisan Myanmar.

Ko Z, Kachin Song #11, 91.44×243.84cm, 2019.

Apa sentimen Anda tentang seni rupa saat ini di Myanmar? Anda dekat dengan banyak seniman, seberapa terbuka orang Burma terhadap bentuk seni kontemporer dan modern?

Dunia seni saat ini di Myanmar adalah hasil dari upaya yang dilakukan oleh seniman generasi sebelumnya (kaum modernis). Pelukis seperti Kin Maung Yin, Khin One, Aung Myint dan Po Po berjuang untuk membuka jalan baru bagi generasi muda seniman kontemporer. Seni kontemporer tidak akan muncul tanpa upaya generasi yang lebih tua. Pembukaan Myanmar terhadap hal tersebut saat ini juga berkontribusi pada evolusi dunia seni. Seniman semakin terlibat dalam acara dan gerakan seni internasional. Ini pertanda bagus. Banyak seniman muda dengan hasrat yang kuat untuk seni dan pengetahuan yang baik dalam menikmati dan berkontribusi pada semangat seni kontemporer. Seniman yang terlibat dalam kru seni jalanan, seperti Wunna Aung, Thu Myat, dan Bart Was Not Here, sedang menciptakan bentuk seni baru. Pendapat saya, Myanmar memiliki kesibukan seni kontemporer yang akan terus berkembang.

Ko Z, kamar Kachin IDP, sketsa untuk instalasi baru.

Kapan dan di mana kami bisa melihat pameran tunggal Anda berikutnya? Apakah ini lebih merupakan pertunjukan seni? Beri tahu kami lebih banyak info.

Saya memiliki proyek Seni Instalasi besar bernama “Kamar Kachin IDP”. Saya belum yakin di mana ini akan dipamerkan. Saya punya ide untuk seni pertunjukan juga. Tapi saya tidak tahu mana yang lebih dulu. Untuk saat ini dan dengan segala larangan karena pandemi, saya senang bahwa galeri Intersections telah menawarkan untuk mengadakan pameran online dari karya terbaru saya.

Ko Z, Self Portrait #2, Acrylic on paper, 74.93×57.15cm, 2019.

Di mana kami dapat melihat beberapa dari karya Anda secara online, apakah dijual?

Beberapa karya pilihan saya dapat dilihat di situs Intersections  dan di Artsy , sebagai bagian dari galeri Intersections. Karya lainnya juga dapat dibeli secara online melalui galeri Intersections. Saya sendiri aktif berbagi karya saya di Facebook.

Ko Z, Peace, Justice and Freedom #3, Acrylic on paper, 555x375mm, 2020

Jika Anda akan menyebut satu mentor yang telah menginspirasi Anda dalam hidup dan jalan Anda sebagai seorang seniman, siapakah dia?

Tuhan.

Namun, jika Anda mengizinkan saya menyebutkan satu nama lagi, saya ingin menyebutkan, Lee Wen. Bagi saya, Lee Wen adalah salah satu artis seni pertunjukan paling signifikan di Asia. Saya mengenalnya dari sebuah majalah seni tidak lama setelah karya seni pertunjukannya yang terkenal, “The Yellow Man”. Saya pertama kali bertemu dengannya secara online dan baru bertemu langsung pada 2017 ketika saya berpartisipasi di Singapore Performance Festival. Penampilan saya bertempat di Intersections Gallery yang berada di dekat studio Lee Wen. Lee Wen memiliki hati yang besar dan kami berteman.

Ko Z, Dark Peace #1, Acrylic on canvas, 121.92×60.96cm, 2018

Apa kenangan terbaik Anda tentang pameran di galeri Intersections dan di Art Stage? Apakah ada anekdot yang ingin Anda bagikan tentang pertunjukan ini?

Partisipasi saya di Art Stage 2018 adalah kesempatan untuk memperkenalkan Gerakan Seni Kontemporer Kachin ke kancah seni internasional seperti yang saya bayangkan. Ini adalah pertama kalinya dalam hidup bahwa saya mengadakan dua pameran tunggal dan satu pertunjukan berturut-turut. Satu pameran bertajuk “RED PEACE”, berlangsung di Intersections Gallery, sedangkan pameran lainnya ditempatkan di booth Intersections di Art Stage Singapore 2018. Pementasan bertajuk “War”, bertempat di Gilmann Barracks sebagai bagian dari Festival DISINI. Itu adalah pengalaman yang melelahkan tapi juga menggembirakan.

 

Kunjungi ODE TO LIBERTY  , pameran online Ko Z di Artsy. Untuk informasi lebih lanjut dan untuk membeli karya seni Ko Z, kunjungi situs web Intersections , atau hubungi Marie-Pierre Mol di [email protected] atau whatsapp: + 65 97985611.

Semua gambar dari wawancara ini adalah milik Intersections Gallery.


 
Back to top