Seni

Iwan Suastika Melukis Semesta Lewat Warna-warna Cerah dan Makhluk Fantastis

Di mata Iwan Suastika, konsepnya sederhana: Akulah alam semesta, Engkau adalah alam semesta, dan Kita adalah alam semesta.

21 Des, 2020 | Oleh Rai Rahman Indra

Bisa dibilang sebagai salah satu seniman paling relevan yang pernah menghiasi halaman Art Republik, Iwan Suastika percaya pada alam semesta yang saling terkait antara binatang, alam, mesin, dan manusia. Berakar pada permulaan yang sederhana, Iwan Suastika adalah individu yang sangat observatif dan reflektif, yang sangat menekankan dan menjunjung tinggi nilai-nilai keluarga meskipun sifatnya memberontak dan suka berpetualang. Melalui karyanya, Iwan Suastika bertujuan untuk menggambarkan masyarakat melalui berbagai idiom dan metafora – sehingga menghadirkan alam semesta dengan cerminan artistik dari semua eksistensi.

Iwan Suastika Melukis Semesta Lewat Warna-warna Cerah dan Makhluk Fantastis

– Fire and Flower, 100x130cm Acrylic on Canvas, 2020 by Iwan Suastika

Anda dipandang sebagai salah satu talenta paling menjanjikan di Indonesia. Ceritakan lebih banyak tentang langkah pertama Anda sebagai seniman?

Dulu, ketika saya masih kecil, saya banyak menggambar. Saya selalu membayangkan bahwa dinding di rumah orang tua saya adalah ruang tanpa batas yang dapat saya jelajahi dengan krayon, pensil, tinta, atau spidol kapan saja. Saya menggambar semuanya, orang tua saya sering menyebut gambar saya makhluk aneh, dan saya menyukainya.

Tapi, ketika saya menginjak remaja, kebiasaan menggambar saya mulai pudar. Saya ingin sekolah seni tetapi orang tua saya menyuruh saya pergi ke sekolah umum, mereka berkata setelah lulus saya bisa pergi ke perguruan tinggi seni. Tentu saya menuruti apa yang orang tua saya katakan, karena bagaimana pun keluarga lebih utama dulu.

Tapi aku menjalani hari-hari sekolahku dengan malas. Saya menghabiskan masa remaja saya bergaul dengan teman-teman, bersenang-senang, dan terlibat dalam geng sekolah. Saya menjadi pemberontak punk, tidak bertanggung jawab, terlibat perkelahian dan melakukan kekerasan, hampir putus sekolah, sering mendapat masalah dengan polisi, dipenjara dan sebagainya. Kemudian setelah lulus dari sekolah menengah, saya memutuskan untuk melanjutkan ke perguruan tinggi seni, saya tidak menginginkan yang lain. Mengapa? karena cinta kedua saya adalah menggambar (pertama adalah keluarga tentunya) dan hanya seni yang ada di pikiran saya saat itu.

Masuk ke Institut Seni Indonesia di Yogyakarta mengubah segalanya dalam hidup saya. Itu mengubah perspektif saya dan cara saya melihat dunia. Saya merasa seperti saya dilahirkan kembali. Saya belajar banyak tentang seni, teknik, tanggung jawab dan bahkan belajar tentang kehidupan. Saya sangat suka dengan suasana kampus, teman-teman dan sekitarnya yang sangat kompetitif namun tetap mendukung. Saya memilih Desain Komunikasi Visual sebagai jurusan. Selama kuliah saya bekerja paruh waktu sebagai desainer, berpartisipasi dalam beberapa kompetisi desain, dan memenangkan beberapa penghargaan. Saat itu niat saya sederhana, mendapatkan hadiah untuk membiayai kuliah saya. Sepanjang kuliah saya terus maju, mengeksplorasi, belajar, dan menikmati setiap detik prosesnya. Saya aktif mengikuti pameran sejak itu.

Dan ya… Saya terus berkarya, apapun itu, saya sangat menyukainya, itu mengalir begitu saja sampai sekarang.

– EVERY COLOR IS BEAUTIFUL, 130X180 Acrylic on Canvas, 2017 by Iwan Suastika

Karya seni Anda mencolok dengan warna-warna cerah dan makhluk atau binatang buas dalam lanskap surealis. Anda menyebut diri Anda “Penguasa Semesta”. Ceritakan lebih banyak tentang “citra” yang Anda gunakan dan pesan tersembunyi yang tampaknya Anda coba sampaikan?

Ya, saya suka warna, karena warna mewakili kita, mewakili dunia, mewakili alam semesta. Saat saya mencampur warna untuk membuat lukisan, saya merasa seperti memadukan perbedaan menjadi sesuatu yang harmonis. Anda tahu mengapa? Karena setiap warna penting. Tapi terkadang saya melukis atau menggambar monokromik, tergantung mood saya dan Anda tahu bahwa dunia terkadang diselimuti awan dan kegelapan.

Bagi saya surealisme adalah ruang artistik yang bebas untuk kita mainkan tanpa batas. Saya dapat menciptakan berbagai bentuk sesuai dengan yang saya pikirkan. Binatang-binatang buas, manusia berkepala daging atau bulan atau api, dan makhluk aneh lainnya adalah simbol realitas yang selalu muncul dalam bentuk yang berbeda-beda di setiap karya saya, tergantung ide atau isu apa yang ingin saya ungkapkan. Di depan kanvas saya selalu berefleksi, menulis mantra dan mimpi, melihat lebih jauh tentang siapa saya, apa yang terjadi di masa lalu, lingkungan saat ini, serta kondisi sosial dan kemasyarakatan. Semua itu saya tuangkan dalam dunia surealis saya. Dan di dunia itu saya selalu menganggap karya seni sebagai cermin besar yang membuka cakrawala sekaligus berfungsi sebagai jembatan yang memberi pilihan antara lain jalan lurus, berkelok-kelok, tanjakan, dan persimpangan.

Oh ya, ini “Aku adalah alam semesta” bukan “penguasa alam semesta”. Saya pikir segala sesuatu dalam hidup ini saling terhubung. Aku dan air, udara, hujan, api, serangga, daun, bayi yang baru lahir, dan lainnya. Saya selalu berpikir bahwa ketika saya menembak kepala saya dan mati itu sama saja dengan membunuh orang-orang di sekitar saya, apakah itu membunuh kasih sayang mereka atau membunuh nyawa mereka yang sebelumnya membutuhkan keberadaan saya. Demikian juga, ketika saya melukai alam semesta ini, itu sama dengan memotong sebagian usia saya dan bahkan usia semua makhluk di planet ini. Sebenarnya konsepnya sederhana, dan mengajari saya untuk selalu rendah hati, penuh cinta, hormat, penghargaan, dan syukur, sambil bisa melihat segala sesuatu dari lebih dari satu perspektif. Akulah alam semesta, kamu adalah alam semesta, kita adalah alam semesta.

– Madness Behind the Curtain, 100x130cm Acrylic on Canvas, 2020 by Iwan Suastika

Seberapa pentingkah pengakuan atas bakat Anda di tahun 2014 saat memenangkan UOB Painting of the Year Silver Award (Indonesia)?

Itu cukup penting dan pengalaman yang cukup bagus dalam perjalanan seni saya. Beberapa orang sekarang mengenal saya melalui karya saya yang telah memenangkan penghargaan di acara tersebut. Fakta menarik: Saat upacara penghargaan dimulai, saya tertidur di hotel, karena malam sebelumnya saya tidak bisa tidur, jadi saya memutuskan untuk menggambar sepanjang malam sampai matahari terbit. Dan kemudian ketika saya datang ke tempat acara, acara selesai, dan panitia sangat marah kepada saya, karena semua orang tidak tahu siapa yang menerima penghargaan. Haha saya buruk. Tapi di luar itu, sesuatu yang keren. Damai ya!

– KEEP MOVING, 150x200cm Acrylic on Canvas, 2017 by Iwan Suastika

Anda selalu mencari teknik baru dalam seni Anda. Bagaimana Anda mendeskripsikan gaya Anda?

Saya suka mengeksplorasi teknik, dan juga mencoba media baru. Saya pikir ini menantang, dan saya suka tantangan. Karena menurut saya seni adalah petualangan, setiap langkah penuh dengan kejutan dan tantangan yang berbeda. Satu coretan ke coretan lainnya akan selalu berbeda setiap saya mulai melukis. Setiap detik adalah sesuatu yang baru. Namun pada akhirnya, teknik hanyalah sebuah teknik. Yang paling penting bagi saya adalah rasa, jiwa, dan identitas.

Jika melihat visual karya saya, Anda akan menemukan berbagai simbol di sana. Saya suka berbicara melalui simbol, itu memudahkan saya untuk mengekspresikan perasaan atau sesuatu melalui bahasa visual. Selain itu mungkin karena saya juga belajar komunikasi visual. Saya juga suka bekerja dengan idiom dan metafora juga. Saya suka melihat cara orang menebak arti karya seni saya dan keingintahuan mereka, itu menarik. Selain itu saya juga suka traveling di dunia surealis yang saya buat, ngobrol dengan detail-detail kecil di setiap sudut karya seni yang saya buat.

– WOMAN AND HER BAGS, 80x100cm Acrylic on Canvas, 2019 by Iwan Suastika

Seperti apa proses kreatif Anda? Di mana Anda menemukan inspirasi?

Inspirasi saya bisa datang dari mana saja, dari masyarakat, lingkungan, dari percakapan, film, musik, komik, buku dan lain-lain. Terkadang itu muncul begitu saja di benak saya, berlarian di dalam kepala saya. Saya harus segera menuangkannya ke dalam sketsa, menuliskannya di kertas atau notepad di smartphone saya, atau juga langsung menuangkan semua ide ke kanvas. Saya kebanyakan bekerja dengan menyesuaikan mood, perasaan dan pikiran saya, terkadang di tengah pekerjaan saya mungkin mengubah gambar jika tidak sesuai dengan suasana hati atau pikiran saya, karena terkadang ide saya berjalan lebih cepat dari tangan saya.

Selain itu, seperti yang saya katakan sebelumnya, saya selalu melakukan refleksi, sehingga saya bisa melihat identitas saya lebih dalam. Saya lahir di sebuah desa di Yogyakarta yang dikenal sebagai desa pengrajin batik, bernama desa tamansari. Beberapa paman saya adalah pengrajin batik, mereka membuat semua nya mulai dari batik tulis hingga batik lukis. Setiap saya mengunjungi rumah mereka, saya selalu terkesan dengan pekerjaan mereka, dan kesan itu tetap ada hingga sekarang. Seperti terlihat di beberapa karya saya, saya sering memasukkan unsur batik di dalamnya.

– Man of Throne #2, 100x140cm Acrylic on Canvas, 2019 by Iwan Suastika

Apa peran seniman dalam masyarakat?

Saya percaya seniman memiliki peran penting dalam masyarakat, mereka menciptakan jiwa, menciptakan emosi. Siapa yang tidak membutuhkan jiwa dan emosi di dunia ini? Apalagi di dunia yang berisi mesin yang bekerja sangat cepat dan mengukur segala sesuatu dengan angka.

Seniman memberi pilihan untuk melihat sesuatu dari perspektif yang berbeda dan juga memberikan pertanyaan yang perlu direnungkan. Memberi nilai pada setiap era dan seringkali dalam karyanya mengandung sejarah dan pengetahuan. Melihat dan mengamati perkembangan suatu karya seni seniman bagi saya sama saja dengan membaca fenomena beserta situasi dan kondisi yang terjadi pada seniman, lingkungan, masyarakat, negara bahkan dunia dari masa ke masa.

– REFLECTION OF IDENTITY, 140X160cm (12 Panel) Acrylic on Canvas, 2017 by Iwan Suastika

Adakah seniman Indonesia saat ini atau masa lalu yang memengaruhi Anda?

Proses artistik saya, atau dalam perjalanan seni saya, semua seniman yang pernah saya lihat berdasarkan karya seni mereka atau dikenal secara pribadi, selalu menginspirasi saya. Da ri seniman muda hingga seniman mapan, saya belajar dari semua orang dan segalanya, apakah itu baik atau buruk.

– Rookie, 100X130cm Acrylic on Canvas, 2016 by Iwan Suastika

Bagaimana Anda melihat dunia seni saat ini di Indonesia? Seberapa penting ruang yang diberikan seniman dalam masyarakat Indonesia modern?

Saat ini dunia seni rupa di Indonesia berkembang cukup baik. Apalagi era digital yang mendukung pertukaran informasi sangat cepat dan mudah. Menurut saya, hal ini berpengaruh besar terhadap perkembangan seni rupa di Indonesia saat ini. Seni telah menjadi gaya hidup dan trend, yang merupakan hal yang baik, tetapi menjadi tidak menarik, membosankan dan lemah jika mengukur kualitas dan eksistensi seorang seniman dengan karyanya hanya berdasarkan angka dan tanda centang biru di akun media sosialnya.

Selain itu, di Indonesia seni budaya harus terus mendapat dukungan penuh dari pemerintah. Pemerintah harus memberikan dukungan kepada seniman lokal dan semua ekosistem seni. Mereka juga harus membangun lebih banyak infrastruktur seni. Tentunya untuk menciptakan ekosistem seni yang baik dan berkembang, peran apresiator seni, galeri, kurator, dan lain-lain juga penting. Kita perlu saling mendukung, baik seniman muda maupun mapan Indonesia.

Dalam masyarakat Indonesia modern, seniman memiliki ruang yang signifikan, karena seni berbicara lebih lantang. Seni memberi ketenangan dan nafas dalam kehidupan modern yang kompleks ini. Hampir semua sektor dan industri sekarang membutuhkan seniman dan karya seni.

– TRICKY DRAMA, 130X180cm Acrylic on Canvas, 2017 by Iwan Suastika

Lima kata yang paling menggambarkan seni Anda?

Surreal, refleksi, cinta, identitas, kebahagiaan.

– The Beauty and The Fragile ones (Planet Earth), 100x140cm Acrylic on Canvas, 2020 by Iwan Suastika

Di kota manakah kami dapat berharap untuk melihat pameran tunggal Anda berikutnya?

Di kota Yogyakarta, 2021, di galeri KinikoArt.

– HOME, 150X200cm Acrylic on Canvas, 2016 by Iwan Suastika

Di mana kami dapat melihat beberapa dari karya Anda secara online, dan apakah ini untuk dijual?

Jangan ragu untuk mengikuti Instagram saya untuk pembaruan rutin pekerjaan saya, atau menanyakannya melalui CGartspace atau Kinikoart.

– The Moon Warrior, 100x140cm Acrylic on Canvas, 2020 by Iwan Suastika

Mengapa orang harus mengoleksi karya Anda?

Karena saya dan karya seni saya kelak akan menjadi legenda.

– Man of Throne #1, 100x140cm Acrylic on Canvas, 2019 by Iwan Suastika

Bisakah Anda memberi tahu pembaca kami tentang Museum Seni favorit Anda di Indonesia?

Menurut saya saat ini museum MACAN merupakan museum seni kontemporer yang patut untuk dikunjungi.

– MIRROR, 100X150cm (2 Panel) Acrylic on Canvas, 2017 by Iwan Suastika

Jika Anda menyebut satu mentor yang telah menginspirasi Anda dalam hidup dan jalan Anda sebagai seniman, siapakah dia?

Setiap orang yang saya temui menginspirasi dan memengaruhi saya di dunia seni ini.

Info kontak:

Iwan Suastika dapat dihubungi melalui Instagram dan [email protected]

CGartspace yang menampilkan karya Iwan dapat dihubungi melalui Instagram atau [email protected]

Kiniko yang juga menyediakan platform bagi Iwan Suastika, dapat dihubungi melalui Instagram dan [email protected]


 
Back to top