Seni

Menghidupkan Kembali Fragmen Kenangan Luh Gede dalam Seri Lukisan Cat Minyaknya yang Menginspirasi

Lukisan cat minyak Luh Gede yang tanpa cela, dengan mudah memunculkan ketenangan dan sekaligus kegembiraan masa muda.

16 Des, 2020 | Oleh Rai Rahman

Mewakili generasi baru dari jajaran seniman yang membuat terobosan di kancah seni rupa Indonesia, Luh Gede Gita Sangita Yasa, bukan hanya seorang fresh graduate dari Institut Teknologi Bandung, tapi juga ibarat seorang jarum di tumpukan jerami. Menyadari impian dan tujuannya jauh lebih cepat daripada orang kebanyakan, Luh Gede dengan cepat membuat penyesuaian hidup yang diperlukan untuk mencapai tujuannya – yang telah terbayar, mengingat pengakuan akan keberadaannya yang turut meningkat dengan cepat. Mendapat perhatian yang layak, lukisan cat minyak Luh Gede yang sempurna, menampilkan ketenangan dan juga kegembiraan masa muda dengan alamiah.

Menghidupkan Kembali Fragmen Kenangan Luh Gede dalam Seri Lukisan Cat Minyaknya yang Menginspirasi

– Study #44G, 2020, Oil on canvas, 100x60cm

 

Lahir di Bali tahun 1997, Anda lulus dari Institut Teknologi Bandung jurusan Seni Rupa. Dan kami sudah dapat melihat seni Anda dipamerkan di galeri di seluruh Asia – secepat itu! Ceritakan lebih banyak tentang langkah pertama Anda sebagai seniman?

Kedengarannya berlebihan, tapi saya anggap itu sebagai mantra perwujudan .. Lulus di tengah pandemi sebenarnya sulit, saya istirahat panjang 3 bulan setelah kekacauan tugas akhir saya di universitas lalu mulai bekerja sebagai desainer grafis di 2 start-up berbeda tetapi masing-masing berhenti setelah satu bulan. Bisa dibilang saya bosan, tersesat dan tidak ada yang bisa dilakukan selain mendapatkan pekerjaan karena semua perlengkapan seni saya masih terkunci di studio kampus saya. Baru setelah saya menghadapi stres karena beban kerja kantor, saya menyadari, pekerjaan 9-5 tidak benar-benar untuk saya dan juga tidak memenuhi secara pribadi, saya tidak merasa terlalu terburu-buru. Jadi, ya saya menabung, membangun kembali koleksi kuas dan cat saya, dan mengambil sedikit komisi. Saya masih mencari cara untuk menyesuaikan hal-hal yang berhasil dan tidak, ya, saya baru mulai melukis dengan sangat lambat akhir-akhir ini.

– Paradiso #3: Sebuah Sandiwara, 2020, Oil on Canvas, 120x170cm

“Fragments of memories”, begitulah cara Anda mendeskripsikan banyak lukis an format besar Anda. Ceritakan lebih banyak tentang karya memori ini dan serial terbaru Anda yang berjudul “Paradiso”.

Saya banyak melamun. Terkadang saya tidak tahu apakah gambar yang ada di pikiran saya berasal dari jauh di masa lalu atau dibuat-buat. Saya pikir itu ada hubungannya dengan keinginan saya. Seringkali saya mendapati diri saya memiliki gambaran tentang situasi yang sempurna, orang yang sempurna, apa pun. Keinginan untuk realitas alternatif, bisa menjadi masa depan atau hanya sekedar mimpi. Serial Paradiso sebenarnya punya judul penjelasan di Indonesia, “Paradiso: Sebuah Sandiwara Waktu”. Fragmen di sini diterjemahkan ke dalam “sandiwara”; sebuah drama, seperti di teater. Waktu memainkan drama itu. Penggabungan masa lalu dan masa depan; menghadirkan masa kini di atas kanvas. Ketegangan tercipta, begitulah cara memecah ingatan dan masa depan yang sangat ideal menghantui pikiran saya. Seperti di salah satu lukisan saya; “Anak laki-laki di Canggu”, ada 2 bentuk hantu seperti ini dan sejujurnya saya tidak tahu mengapa saya mengatakannya, saya pikir itu hanya lucu dan estetis membuat semuanya seimbang tetapi ketika saya melukis bagian itu saya seperti “oh, di seluruh konsep lukisan, saya merasa seperti hantu, bukannya mencoba melihat kenyataan seperti apa adanya, saya justru melihat orang-orang dalam dimensi saya sendiri ”.

– Where’s My Summer #2, 2017, Oil on Canvas, 70x120cm

Adakah seniman Pop Art saat ini atau sebelumnya yang telah memengaruhi Anda? Apakah seniman Inggris David Hockney menginspirasi Anda?

Hockney adalah seniman yang populer untuk dijadikan referensi di tahun saya ketika saya masih di universitas, saya kira publik dapat melihat adanya kesamaan dalam materi yang kami angkat; gambar tropis dan kolam, tetapi di saat awal melukis, saya terpesona oleh bagaimana James Rosenquist menggunakan Montage. Sebenarnya bisa menyebut banyak nama, dalam 4 tahun terakhir sejak saya pertama kali mulai menggunakan minyak, saya telah mengumpulkan referensi dari Justin Mortimer, Phil Hale, Luo Ross, David Salle hingga Kei Imazu. Saya menyimpan begitu banyak karya seni di instagram saya dan karya seni lainnya yang menurut saya menarik. Saya bahkan melukisnya lagi di beberapa lukisan saya untuk membuat narasi saya sendiri. Minat saya terlalu luas, saya suka pendekatan saya pada lukisan sekarang, menggabungkan gambar yang “agak realistis”, area datar dan sedikit abstraksi. Saya berencana menambahkan lebih banyak sapuan abstraksi dan ekspresif di masa mendatang untuk menekankan efek chaos. Secara visual saya menginginkan kekacauan dan keseimbangan dalam lukisan saya. Ruang kosong baik itu putih atau hanya area datar di kanvas ada untuk memberikan jeda visual, seperti selingan dalam album hip-hop.

– Karya awal yang terinspirasi oleh artis pop seperti James Rosenquist dan komposisi David Salle.

Anda beberapa kali menyebutkan bahwa kebangkitan Bali bisa memunculkan banyak “klise” yang tidak ingin dikaitkan dengan Anda. Namun, Anda tinggal di Bali dan menyukai kehidupan pulau. Boleh ceritakan tentang Bali yang Anda kagumi dan sebut rumah?

Ini seperti hubungan cinta-benci. Menjadi menjengkelkan ketika kebanyakan orang memproyeksikan ide yang telah terbentuk sebelumnya ketika saya mengatakan bahwa saya dari Bali. Mereka akan memiliki gambaran tentang spiritualitas, lukisan tradisional Bali dan semuanya. Pada saat yang sama saya tidak bisa lari dari identitas saya. Bukan berarti saya membenci leluhur saya, tetapi akhir-akhir ini, saya menyadari inti dari latar belakang budaya saya yang begitu berubah-ubah. Ini memiliki potensi untuk tetap setia pada intinya sambil mengikuti modernitas. Jadi, itu keren, kurasa.

– My Dogs Go on a Block, 2019, Oil on Canvas, 120x90cm

 

Bagaimana Anda melihat dunia seni saat ini di Indonesia? Seberapa penting ruang yang diberikan pada seniman dalam masyarakat Indonesia modern?

Sudah melihat-lihat spot seni besar di Jakarta, Bandung dan Jogja dan saya harus katakan kampung halaman saya agak terlambat dalam mengupgrade sistem kearsipan dan ruang yang layak untuk seni kontemporer. Dibandingkan dengan kota-kota tersebut, menurut saya Bali memiliki pendekatan yang berbeda, ruang seni sering dipadukan dengan aktivitas gaya hidup lainnya. Saya pernah magang di sebuah galeri dan saya melihat ekosistemnya tidak begitu cantik seperti reputasinya. Dan dari ruang, tidak bisa dikatakan kami kekurangan, tetapi secara geografis bisa sangat membuat frustrasi. Ruang sangat penting bagi saya, di mana Anda menunjukkan karya Anda, dapat menunjukkan nilai Anda, belum lagi bagaimana karya seni dan ruang bisa lebih estetis dengan saling merespons. Saya pikir seniman sekarang ini diberi lebih banyak kesempatan untuk menampilkan karya mereka di ruang publik seperti mal, monumen, dan sebagainya. Ini memberi ruang bagi orang untuk memulai percakapan dengan melihat langsung, tetapi juga kritik bagi para seniman. Lokakarya seni dan terapi juga berkembang, sungguh menyenangkan melihat bagaimana seni telah menjadi media penyembuhan di dunia modern yang luas ini. Saya ‘suka melihat seni bisa memanusiakan manusia’, karena kita cenderung kewalahan oleh kehidupan kota dan di sini ada seniman yang meminta kita untuk berhubungan dengan diri kita sendiri dan lingkungan kita.

– Paradiso #2: Sebuah Sandiwara Waktu – Boys in Canggu, 2020, Oil on Canvas, 120x170cm

Lima kata yang paling menggambarkan seni Anda?

Warna-warna cerah, simulasi, menarik, pop.

– The New Now IV: Tension/Creation (Credit to Gajah Gallery Singapore)

Di kota manakah kami dapat berharap untuk melihat pameran tunggal Anda berikutnya?

Tidak tahu tempat tepatnya, tapi saya sedang mengerjakan beberapa lukisan baru, jadi mari kita tunggu! Sementara itu Anda bisa melihat pameran kelompok saya sebelumnya di Galeri Gajah.

-Resin art

 

Di mana kami dapat melihat beberapa dari karya Anda secara online, dan apakah karya ini untuk dijual?

Untuk saat ini Anda dapat melihatnya di Instagram saya!  Saya memposting cuplikan dan sebagian gambar lukisan saya di sana!

– Paradiso #5: Sprite Ads, 2020, Oil on Canvas, 120 cm x 70 cm.

 

Museum favorit Anda di Indonesia?

Saya sudah sering ke Jakarta dan sayangnya dalam waktu yang tak terhitung jumlahnya saya belum mendapatkan kesempatan untuk mengunjungi MACAN meskipun saya sangat ingin ke sana setiap saat. Jadi saya rasa Galeri Nasional Indonesia punya banyak sekali karya dari maestro lama seperti Raden Saleh hingga seniman-seniman yang lebih kontemporer, mereka juga punya guide ramah dengan e-catalog beberapa karya. Mereka mengadakan pameran untuk seniman mapan juga dari dalam dan luar Indonesia. Anda harus menyempatkan diri ke sana, saya kira mereka memasang karya yang didasarkan pada perkembangan kancah seni rupa Indonesia dari zaman penjajahan.

– Paradiso #3: Sebuah Sandiwara Waktu – Girl Who Leapt Through Time, 2020, Oil on Canvas, 120x170cm

Jika Anda akan menyebutkan satu mentor yang telah menginspirasi Anda dalam hidup dan jalan Anda sebagai seorang seniman, siapakah dia?

Banyak. Ketika saya masih kecil saya sangat tertarik dengan Van Gogh dan penulis anak-anak/fantasi, mereka akan memiliki ilustrasi lucu di buku; itu dilakukan dengan sangat baik secara teknis dan tepat tetapi juga tidak terlalu realistis; Saya mencoba untuk menyalinnya. Dari kampung halaman saya, saya juga mengagumi karya seni Antonio Blanco, sangat indah dan anggun, ketika saya mengunjungi museumnya saya berpikir, “seni Anda dapat membuka akses ke apa saja ha” ketika saya melihat fotonya berkeliling dunia dan bergaul dengan Michael Jackson. Itu sangat keren pada saat itu. Seiring bertambahnya usia, saya bekerja sebagai pengrajin untuk beberapa seniman dan saya senang mendengar cerita dan pendekatan mereka terhadap kehidupan; bagaimana mengatasi kecemasan dan menjadi diri sendiri dan mengekspresikannya melalui seni. Saya tidak punya nyali untuk menyebutkan semuanya, tetapi saya berterima kasih kepada 5 seniman yang saya pernah bekerja bersama selama saya belajar seni. Tetapi ketika saya keluar dari sekolah seni, saya menyadari profesor saya sangat membantu saya dengan memahami karya-karya saya sehingga segala sesuatu bisa saja tidak muncul dalam urutan kronologis. Mungkin dengan melihat karya seni terakhir Anda akan menyadari dari mana Anda berasal, alih-alih melihatnya pada sebuah ide sejak awal. Ini juga memberi saya kebebasan untuk mengembangkan dan mengubah apa pun yang saya inginkan dalam proses penciptaan. Apapun yang cocok untuk saat ini.

Untuk informasi lebih lanjut, Luh Gede Gita Sangita Yasa dapat dihubungi melalui Instagram dan [email protected]

 


 
Back to top