Budaya

Dengan US$3.7 miliar, Apa Arti Penjualan Sotheby bagi Patrick Drahi dan Dunia Seni?

Dalam dunia seni yang buram, apa dampak bagi Sotheby yang terdaftar sebagai perusahaan publik menjadi perusahaan swasta atas keberhasilan akuisisi Patrick Drahi untuk industri ini?

02 Jul, 2019 | Oleh Amir Syarifuddin

NEW YORK, NY – 17 JUNI: Kantor pusat Sotheby berdiri di Upper East Side di Manhattan, 17 Juni 2019 di New York City. Rumah lelang terkenal sedang dibeli oleh pengusaha telekomunikasi Patrick Drahi sebesar $3,7 miliar. Perusahaan mengumumkan kesepakatannya pada hari Senin, yang mengembalikan Sotheby menjadi perusahaan swasta setelah 31 tahun di Bursa Saham New York. (Foto oleh Drew Angerer/Getty Images)

Sotheby, salah satu rumah lelang terbesar di dunia dengan pialang seni, koleksi, perhiasan, dan real estatnya, kini telah diakuisisi oleh pemilik media keturunan Perancis-Israel Patrick Drahi sebesar US$3.7 miliar. Didirikan di Inggris dan berkantor pusat di New York, Sotheby sebagian besar dikenal sebagai saluran bagi investor dan kolektor untuk mendapatkan likuiditas dalam genre ceruk artefak dan karya seni langka yang sering kali tidak likuid. Sebagai sebuah entitas perusahaan, Sotheby dibagi menjadi tiga unit bisnis yang terpisah: keuangan, pelelangan, dan transaksi. Oleh karena itu, penjualan salah satu rumah lelang paling terkemuka di dunia memiliki arti penting dalam industri ini.Selama barang langka dan berharga masih ada, penengah seperti Sotheby dan saingan utama mereka, Christie akan selalu ada untuk membantu kolektor dalam melikuidasi dari aset mereka yang belum dilikuidasi. Hubungan itu kadang-kadang, begitu tidak jelas sehingga pada bulan September 2000, dua rumah yang dilelang sepakat untuk dijual dengan harga $ 512 juta dimana mereka diduga telah terlibat dalam skema penetapan harga sejak tahun 1992. Tidak seperti Christie, Sotheby diperdagangkan secara publik sehingga mereka terikat dengan pelaporan keuangan yang ketat dengan peraturan dimana hal in merupakan kerugian besar bagi industri ini yang penuh dengan ketidakjelasan. Dengan Sotheby menjadi milik swasta karena akuisisi Drahi, banyak yang merasa bahwa rumah lelang Inggris akhirnya dapat bersaing dengan Christie dengan kedudukan yang setara.

Dengan US$3.7 miliar, Apa Arti Penjualan Sotheby bagi Patrick Drahi dan Dunia Seni

Tidak seperti komoditas, aset alternatif seperti karya seni, batu permata, barang antik, dan artefak pengrajin cenderung mengalami perubahan nilai yang lebih besar karena pengaruh yang tidak proporsional dari unsur-unsur yang tidak dapat dikenali seperti sentimen. Selain itu, tidak jelas berapa banyak pendapatan perusahaan seperti Sotheby atau bahkan Christie benar-benar berubah. Faktanya, karena Christie tidak diharuskan untuk melaporkan laba, keuntungan Sotheby bisa dibilang cukup untuk beberapa tahun, terutama pada tahun 2014, menunjukkan penurunan laba, 15% lebih rendah, meskipun penjualan meningkat. Ketika nilai-nilai yang menggiurkan hanya untuk karya seni senilai $ 142 juta untuk Francis Bacon triptych atau $ 450 juta untuk ‘Salvator Mundi’ Leonardo, kami tidak begitu mempertimbangkan biaya di belakang layar seperti jaminan margin keuntungan penjual untuk sebuah rumah. Hal ini diperburuk dengan kesenjangan pendapatan yang melebar dan pertumbuhan kekayaan yang cepat di tangan orang-orang yang sangat kaya, dan persaingan sengit dua rumah lelang paling terkenal di dunia,

Siapakah Patrick Drahi?

“Sepertinya tak banyak orang yang tahu siapa dia.” – Dealer pribadi Brett Gorvy untuk NYT

PARIS, PERANCIS- 19 APRIL: (FRANCE OUT) Patrick Drahi, presiden grup telekomunikasi Perancis Altice pada peresmian Pusat Drasi-X Novation, yang didedikasikan untuk kewirausahaan dan inovasi, di Ecole Polytechnique, di Palaiseau (dekat Paris), Selasa, 19 April 2016. Patrick Drahi berinvestasi dalam pembangunan pusat yang akan menjadi bagian dari Politeknik Ecole. (Foto oleh Christophe Morin /IP3/Getty Images)

Memang, ketika miliarder Patrick Drahi mengakuisisi rumah lelang berusia 275 tahun, sebagian besar di industri tidak tahu siapa dia. Secara pribadi, Drahi, putra kedua dari guru matematika ini tampaknya telah membuat kekayaannya yang luar biasa melalui ketabahan dan kecerdasannya. Dikabarkan telah memulai bisnisnya dengan pinjaman mahasiswa sebesar US$9,000, Drahi menaruhkan nasib miliardernya dengan menjadi “Raja Utang” dengan menyaring perusahaan-perusahaan yang banyak hutang dan kemudian merestrukturisasi perusahaan-perusahaan yang gagal ini, beberapa di antaranya adalah perusahaan telekomunikasi terbesar kedua di Perancis, Altice. Oleh karena itu, ketika harga saham Sotheby telah turun hampir 40% dalam satu tahun, hal ini menjadi factor penting yang dapat menarik investor cerdik seperti Drahi.

” Sotheby adalah investasi keluarga jangka panjang dalam industri yang dia sukai. “- Arthur Dreyfuss, juru bicara Drahi 

Drahi, lahir di Maroko, dan berkewarganegaraan Perancis, Portugis, dan Israel, tetapi menganggap kota pegunungan Alpen Zermatt, Swiss sebagai rumahnya. Mereka yang sangat kaya biasanya meninggalkan jejak keuangan, kemewahan yang mereka nikmati, transaksi real estat kelas tinggi yang telah mereka selesaikan, ketika Drahi membeli Sotheby seharga US$3.7 miliar, dealer swasta dan kolektor seni sama sekali tidak tahu siapa dia atau apa yang telah dia beli. Semuanya hanyalah asumsi dan dugaan, bagi seseorang yang begitu bergairah tentang seni, hanya dikabarkan bahwa ia memiliki karya-karya Picasso, Matisse, Chagall, dan master Perancis abad ke-19 Gericault dan Delacroix.

Sore: Pemandangan dengan Saluran Air, 1818, Théodore Gericault

Menurut sebuah laporan tahunan yang diterbitkan oleh UBS Group AG dan Art Basel, pasar seni dan barang koleksi bernilai $ 67.4 miliar pada tahun 2018. Tetapi di luar kesuksesan tersebut, taksiran harga meningkat dan penawaran akhir telah diputuskan, persaingan sengit antara Christie dan Sotheby berarti bahwa biaya pengiriman sebesar 10% dan 15% mulai dibebaskan. Dalam beberapa kasus, pengiriman yang sangat besar mungkin melihat rumah lelang menawarkan persentase dari premi pembeli yang besar (dikenal sebagai “enhanced hammer”), efek bersih dari ini berarti bahwa kolektor yang dimaksud mungkin membawa pulang lebih banyak daripada penjualan akhir harga. Ini menjelaskan mengapa Sotheby dapat memiliki tahun penjualan yang gemilang tetapi mengalami pertumbuhan laba bersih yang lebih rendah.

 Dampak Privatisasi Sotheby

Christie, yang dimiliki oleh Francois Pinault, miliarder Perancis yang mendirikan kerajaan barang-barang mewah – Kering Group, rumah bagi Gucci dan Saint Laurent, kurang dipengaruhi oleh sentimen pasar karena sebagai entitas yang dimiliki secara pribadi, mereka tidak berkewajiban untuk melaporkan seorang brouhaha seperti yang diderita Sotheby dengan kesepakatan Modigliani 2018. Sotheby menawarkan lukisan Amedeo Modigliani tahun 1917 dengan seorang wanita telanjang yang sedang berbaring dengan perkiraan harga awal $150 juta tetapi ketika akhirnya diputuskan dengan harga $139 juta, harga saham Sotheby mendapat pukulan besar.

Menurut Artnet: Mengambil alih Sotheby menjadi swasta, “sangat masuk akal karena investor telah lama menyarankan bahwa [rumah lelang] lebih baik di tangan swasta mengingat keanehan pasar seni dan memberikan pendapatan kuartalan yang lebih fluktuatif,” tulis Raymond Stochel, seorang analis di Consumer Edge Research.

“Pengakuisisian Thread Genius dan penambahan Richard, Ahmad dan Andrew ke tim Sotheby memajukan sejumlah inisiatif terkait dengan penangkapan strategis dan penggunaan data untuk meningkatkan proses internal dan menyediakan berbagai layanan yang lebih luas kepada klien. Kami telah menyatukan semua kegiatan terkait data kami di bawah satu payung, yang akan mempercepat inovasi dan memberikan manfaat bagi tim internal kami dan klien kami.”- Jennifer Deason, Kepala Strategi & Pengembangan Perusahaan Sotheby

 

Pendiri Telecom dan group Media Altice, Patrick Drahi menghadiri peresmian Altice Campus di Paris pada 9 Oktober 2018. (Foto oleh ERIC PIERMONT / AFP) (Kredit foto harus membaca ERIC PIERMONT/AFP/Getty Images)

Sementara itu, ketika Drahi menolak berkomentar atas pembelian Sotheby senilai US$3.7 miliar, ia telah mengomunikasikan bahwa ia tidak ingin membuat perubahan besar pada Sotheby dan manajemennya akan tetap seperti saat ini, tulis secara tersirat dengan penuh kepercayaan CEO Tad Smith. Di bawah Smith, Sotheby melakukan upaya untuk memodernisasi perusahaan tertua yang terdaftar di Bursa Saham New York untuk era digital yang memperluas inisiatif digital, mengakuisisi perusahaan penasehat seni Art Agency dengan biaya US$85 juta dan bahkan startup intelejen buatan Thread Genius, yang telah membangun serangkaian algoritme yang dapat secara langsung mengidentifikasi objek dan kemudian merekomendasikan gambar dari objek yang serupa kepada penontonnya. Bekerja dengan para ilmuwan data, Sotheby akan segera memiliki mesin rekomendasi berbasis AI yang kuat yang memanfaatkan kekayaan intelektual Sotheby seperti Mei Moses Art Indices, basis data seni dari 50.000 gambar yang diperolehnya pada tahun 2016 dan ketika dikombinasikan dengan Orion Analytical, akuisisi lain tahun 2016, Expert Forgery-Spotter dan pendiri James Martin, menambahkan tes ilmiah termasuk pencitraan teknis, inspeksi visual yang diperbesar, analisis unsur, dan analisis molekuler, ke serangkaian alat pendeteksi pemalsuan.

Pemimpin Shotheby dan ketua pelelangan Peter Wilson (1913-1984) melakukan penjualan lukisan Renaissance di rumah lelang Sotheby di London pada tanggal 28 November 1963. Lukisan di sebelah kanan adalah ‘Potret Seorang Pemuda Berbaju Merah’, oleh Raphael. (Foto oleh Les Lee/Daily Express/Arsip Hulton/Getty Images)

Christie’s V. Sotheby’s

Di antara transaksi Sotheby yang paling terkenal adalah koleksi mendiang Duchess of Windsor, koleksi pribadi seniman Andy Warhol dan lukisan Edvard Munch “The Scream”. Menurut UBS, Christie dan Sotheby mengendalikan 20% dari pasar seni global dengan pendapatan US$7 miliar pada sebelumnya dan US$6,4 miliar untuk yang terakhir. Ada tingkat antisipasi yang tinggi tentang bagaimana seorang pendatang baru di dunia seni seperti Drahi akan berhadapan dengan kemewahan yang sudah lama ada dan seni dalam Pinault.

Satu hal yang pasti, Sotheby tidak lagi berada di bawah tekanan untuk melanjutkan laporan triwulanan yang menguntungkan bagi investor publiknya, memberikan rumah lelang tertua di dunia beberapa fleksibilitas dalam memprioritaskan pertumbuhan jangka panjang dan keberlanjutan daripada keuntungan jangka pendek. Ini bukan pertama kalinya Sotheby yang terdaftar sebagai perusahaan publik diambil alih swasta, sebelumnya perusahaan publik di Inggris sebelum dibeli oleh raja mall Amerika A. Alfred Taubman pada tahun 1983, dan menjadi publik lagi setelah Taubman mendaftarkan sekali lagi pada tahun 1988.

 


 
Back to top