Gaya / Fashion

Hugo Boss Mundur dari Kemewahan, Berfokus Pada Sartorial

Menurut bos baru di Hugo Boss, merek Jerman ini berencana untuk meninggalkan eksperimen mereka dengan merek mewah dan kembali ke akar mereka di dunia kegagahan sartorial untuk pria. Ini adalah inti dari catatan pertama oleh CEO baru Mark Langer, dibuat untuk Handelsblatt, yang kami tangkap dari Channel NewsAsia.

02 Nov, 2016 | Oleh Luxuo
luxuo-id-hugoboss

Mark Langer, Claus-Dietrich Lahrs, dan Christoph Auhagen

Menurut bos baru di Hugo Boss, merek Jerman ini berencana untuk meninggalkan eksperimen mereka dengan merek mewah dan kembali ke akar mereka di dunia kegagahan sartorial untuk pria. Ini adalah inti dari catatan pertama oleh CEO baru Mark Langer, dibuat untuk Handelsblatt, yang kami tangkap dari Channel NewsAsia. Langer terlihat di atas dengan pendahulunya Claus-Dietrich Lahrs (tengah) dan Christoph Auhagen (ujung kanan), dewan merek Hugo Boss.

Kami pun kebingungan atas ini, karena paling tidak kegagahan sartorial adalah memang “kemewahan”. Tidak ada yang datang ke Savile Row untuk mencari gaya highstreet.

Seperti Handelsblatt dan para pengamat lainnya, kami menyimpulkan bahwa Langer mengacu pada bagian busana wanita dari bisnis ini, yang diperluas secara besar di bawah Lahrs, CEO sebelumnya. Namun, mungkin apa yang Langer maksudkan adalah pada aspek “kemewahan harian”, sebuah seni yang dikuasai oleh Louis Vuitton, Chanel dan Rolex.

Menggunakan analogi jam tangan, kami ingin berpikir bahwa Hugo Boss mencoba berjalan seperti Rolex namun kemudian kembali ke pendekatan Patek Phillipe “desired by many, owned by few”. Paling tidak dalam pikiran kami, ini terdengar seperti ide yang bagus.

Pada puncak rezim pengembangan Lahrs, Hugo Boss membuka lebih dari 400 toko di seluruh dunia; merek tersebut dilaporkan memiliki lebih dari 6,000 titik penjualan di 124 negara saat ini. Kemerosotan yang berkepanjangan namun tidak dapat ditangani Larhs ketika ia mengundurkan diri di Februari setelah melihat penjualan yang menurun di AS dan Cina.

Cerita ini juga tersedia dalam bahasa Inggris. Baca di sini: Hugo Boss Retreats from Luxury, Focuses on Sartorial


 
Back to top