Mengapa Taiwan Haus Akan Wiski

Sebuah wiski Taiwan baru sedang melebihi merek-merek lainnya di panggung global seiring pulau tersebut mendapatkan reputasi cepat sebagai tempat bersosialisasi untuk para penikmat. Tradisi minum wiski Taiwan bukanlah hal baru, disokong oleh makan malam bisnis dan budaya “sampai habis” akan alkohol.

28 Okt, 2016 | Oleh Luxuo

luxuo-id-taiwan_whiskey

Sebuah wiski Taiwan baru sedang melebihi merek-merek lainnya di panggung global seiring pulau tersebut mendapatkan reputasi cepat sebagai tempat bersosialisasi untuk para penikmat. Tradisi minum wiski Taiwan bukanlah hal baru, disokong oleh makan malam bisnis dan budaya “sampai habis” akan alkohol.

Pada 2015 dia meraih peringkat sebagai pasar keempat terbesar dari nilai untuk scotch, di belakang AS, Perancis, dan Singapura, menurut Scotch Whisky Association.

Namun sekarang situasi yang berkembang dari bar spesialis dan loka karya pencicipan telah muncul dengan peminum asal Taiwan menjadi haus akan pengalaman mendalam.

Menolong untuk menggembleng ketertarikan di penyulingan Kavalan di pulau tersebut, bertempat diantara persawahan di daerah Yilan, ia melihat sejuta pengunjung setiap tahun.

“Banyak orang hanya tahu bagaimana untuk meminum, namun mereka tidak tahu bagaimana itu dibuat,” ujar CEO Lee Yu-Ting, yang berharap penyulingan mereka dapat mendidik para konsumer.

Kavalan didirikan pada 11 tahun yang lalu oleh konglomerat lokal King Car, paling diketahui untuk produksi masal air botolan dan kopi kalengan.

Buah pikiran dari ayah Lee, pendiri King Car Lee Tien-tsai, para ahli awalnya skeptis akan wiski bagus dapat diproduksi di iklim yang lembab. Namun Kavalan telah sukses memukau lingkungan wiski internasional.

Ia meraih garisan globalnya dengan meraih juara pertama di kompetisi pencicipan buta kelas atas di London pada 2010, mengalahkan empat scotch dan satu malt Inggris hanya dua tahun setelah wiskinya meraih pasaran.

Pada 2015 Solist Kavalan Vinho Barrique dinamai “Single Malt Wiski Terbaik Dunia” dari World Whiskies Awards yang prestisius.

Dan tahun ini ia meraih “Single Cask Single Malt Wiski Terbaik Dunia” di penghargaan yang sama untuk Solist Amontilladonya – dinamakan dari sherry Spanyol yang sebelumnya disimpan dalam tong kecil.

Kavalan telah memanfaatkan iklim tropis untuk membangun metode yang menjadikan wiskinya menua lebih cepat, ujar CEO Lee.

Itu berarti ia dapat dijual dalam waktu 5 tahun, dibandingkan dengan 10 tahun atau lebih dalam wilayah produksi tradisional.

“Orang-orang cenderung menilai kualitas berdasar usianya – itu tidak selalu tepat,” ujar Lee. “Taiwan adalah pemain baru di dunia wiski.”

Kebangkitan Taiwan

Hanya berjarak lebih dari satu jam dari penyulingan Kavalan, di ibukota Taipei, sejumlah bar spesialis berkembang adalah kesaksian atas situasi wisky yang berkembang.

Tersembunyi di gang sunyi, “L’arriere-cours” menyambut arus konstan pengunjung pada malam berhujan diiringi music jazz.

Berpakaian rapi dalam mantel abu-abu gelap dan dasi kupu-kupu, manajer bar Peter Huang berkata orang Taiwan telah mengalami “kebangkitan” terkait dengan budaya minum mereka.

“Minum-minum dulu dijalari oleh budaya ‘gan bei’” ia memberi tahu AFP, yang berarti menghabiskan isi gelas dalam satu tegukan besar, sebuah gaya minuman yang dianjurkan di Asia baik di makan malam bisnis atau ruang karaoke pribadi dengan kawan-kawan.

“Para konsumer menjadi lebih ingin tahu tentang apa yang mereka konsumsi,” ujar Huang, mengatribusikan trend tersebut ke perkembangan loka karya pengicipan diadakan oleh bar dan ahli lokal.

Berisikan lebih dari 400 botol, dari Scotches dan Kavalan hingga Amrut asal India, “L’arriere-cours” tidak memiliki menu minuman tepat. Namun, bartender mengobrol dengan para pembeli untuk menentukan apa yang harus disajikan.

Makanan bar juga merefleksikan obsesi wiskinya – potongan ayam, yang secara tradisional direndam dalam anggur beras Cina, direndam dalam wiski dari pulau Skotlandia Islay.

Untuk pelanggan Mike Su, 35, pendekatan pribadi dan pemilihan yang luas telah memenangkan loyalitasnya.

“Anda dapat mencoba setiap jenis satu-persatu untuk menemukan minuman yang Anda sukai, paling cocok dengan suasana hati Anda hari itu,” ujar Su, yang bekerja di distributor teknologi perlengkapan. “Itu adalah menemukan kesenangan melalui berksperimen.”

Ahli wiski asal Edinburgh, penulis dan peneliti Charles MacLean mengatakan bahwa level pengetahuan wiski di Taiwan adalah luar biasa.

“Dalam penilaian saya, ada lebih banyak penikmat malt wiski dalam Taiwan dari negara lain yang telah saya kunjungi,” ia memberitahu AFP.

MacLean telah mengikuti kebangkitan Kavalan dari awal – adalah ia yang mengatur pencicipan di London dimana ia awalnya terbit di kemeriahan internasional. Ia mendeskripsikan merek tersebut sebagai “sempurna secara konsisten.”

“Tentu saja ia tidak lebih baik dari scotch – atau non-scotch wiski lainnya – ia adalah berbeda, dibuat dengan kepedulian dan perhatian seperti wiski lainnya.

Ketika MacLean berujar bahwa Taiwan masih harus mengejar dengan kompetitor lainnya, itu sekarang sedang berjalan. “Memang terlalu cepat untuk mendeskripsikan Taiwan sebagai salah satu wilayah wiski terkemuka di dunia,” ia memberitahu AFP. “Tetapi ia telah memiliki reputasi.”

Cerita ini tersedia juga dalam bahasa Inggris. Baca di sini: Why Taiwan is Thirsty for Whisky 


 
Back to top