Motoring / Otomotif

Ulasan: Porsche 911 Carrera S

Sejak diciptakannya Porsche 911 Carrera S lebih dari 50 tahun yang lalu, model ini bukan menjalani sebuah revolusi, namun evolusi.

23 Sep, 2016 | Oleh Luxuo

luxuo-id-blue-carrera-miami-terrain

Sejak Porsche menciptakan 911 lebih dari 50 tahun yang lalu, model ini bukan menjalani sebuah revolusi, namun evolusi. Porsche 911 umumnya berubah dari bentuk minimalis dan bermodalkan mesin flat 6 horizontal yang berhadapan terpampang di atas poros roda belakang. Tata letak yang seharusnya tidak bisa bekerja, tapi nyatanya sangat mampu. Dalam Carrera model standar, anda mungkin bisa menyebut segelintir perubahan besar di mobil ini sejak penciptaannya. Terutama peralihan dari mesin dengan pendingin udara ke pendingin air di akhir 1990-an ketika model 993 menjadi titik awal 996. Perubahan ini menyebabkan respon keras dari penggemar sejati 911, namun hasilnya adalah salah satu model 911 paling populer dan mesin yang lebih efisien. Setelah memiliki 996, saya bisa dengan jujur berkata bahwa mobil itu tahan peluru.

Selagi 996 berubah menjadi 997 dan kemudian 991 v1, hanya sedikit perubahan yang terjadi di mesin model ini, hingga sekarang. Di 991 tahun 2017, Porsche melengkapi semua mesin  Carrera dengan turbo untuk pertama kalinya. Biasanya, hanya model 911 dengan emblem turbo yang dilengkapi turbo. Namun, ini adalah langkah populer yang ditempuh seluruh pelaku industri otomotif, yaitu perampingan mesin dan penambahan turbo untuk membuat mobil lebih hemat energi, di saat yang sama menghasilkan tenaga kuda dan torsi lebih besar. Apakah mesin legendaris ini terbunuh turbo?

luxuo-id-blue-carrera-miami-interior

Saya berkesempatan untuk mencoba model baru tersebut. Sebuah Carrera S dengan penggerak roda belakang, mesin 3.0 liter yang dirampingkan, bertenaga 420 HP, memiliki torsi 500 Nm dan dilengkapi gearbox 7 kecepatan PDK. Di sisi luar hanya terdapat perubahan yang relatif sedikit dari 991 sebelumnya. Seperti kebanyakan Carrera facelift, kecuali jika Anda benar-benar tahu, sulit untuk tahu perubahan model ini. Seperti knalpot sport yang sekarang memiliki dua pipa, agak mirip dengan GT3.

Agar twin turbo mendapatkan pasokan udara yang sesuai, udara dialirkan melalui ventilasi di atas mesin dan ventilasi kecil yang dapat ditemukan di dekat splitter roda belakang. Sementara di bagian dalam, model ini memiliki kemudi yang mirip dengan 918 dan interface multimedia yang dilengkapi Apple Play.

luxuo-id-blue-carrera-miami-exterior

Dari saat anda naik ke kokpitnya yang mewah, anda langsung dapat merasakan mengapa model ini adalah mobil sport harian. Mobil ini sangat nyaman, dilengkapi semua gawai terbaru, namun tetap berfokus pada pengemudi. Bahkan di antara peningkatan kualitas interior selama bertahun-tahun, anda akan tetap merasakan aura 911. Lima tombol berpasangan dengan indikator rpm besar yang terpancang di tengah memperingatkan anda bahwa mobil ini tak main-main.

Mengikuti gaya Le Mans kunci kontak mobil ini masih berada di sisi berlawanan dari roda kemudi dan tuas transmisi. Ketika saya memasukkan kunci berbentuk mobil, suara mesin flat 6 yang akrab mulai terdengar. Seketika, jantung saya mulai berdegup kencang. Kemudian saya mulai membolak-balik setelan berkendara pada roda kemudi, sampai saya mencapai mode sport dan kemudian sport +. Tiba-tiba knalpot semakin keras, suspensi lebih tajam, persneling berganti dengan cepat.

Dalam celah-celah lalu lintas saya turun beberapa gigi, knalpot pun berderak di tiap-tiap giginya. Saatnya untuk pergi. Mesinnya pun berdesing! Saya langsung terdorong kembali ke kursi. Gigi satu, gigi dua, setiap pergantian gigi dengan presisi balap. Mesin kemudian mengaum ke angka 7k dan spoiler belakang tegak sebelum saya mencapai gigi tiga. Tak ada lag pada turbo. Model Carrera S ini dapat mencapai 0-100 km / h dalam 3,9 detik menurut catatan Porsche, namun mereka cenderung menyatakan angka yang lebih lambat daripada yang sebenarnya dihasilkan mobil ini. Saya tak akan terkejut jika model ini dapat mencapai 100 km / jam dalam 3,6 atau 3,7 detik.

Saya kemudian menyapu sebuah tikungan panjang. Kemudi elektronik banyak dikritik di 991 v1, sekarang sangat terasa dan saya tidak yakin bahwa ini kemudi hidrolik. Dalam hitungan detik, kita kembali di keramaian lalu lintas dan saya mendapatkan kesempatan untuk mencoba rotor rem besar dilengkapi dengan Pirelli 305 di belakang dan 245 di depan. Kekuatan menghentikannya sangat besar. Tidak peduli besarnya ukuran 911, mobil ini masih terasa ringan dan hanya berjarak di ujung jari kaki ketika Anda membutuhkannya, walau sedang berada di kecepatan tinggi.

luxuo-id-blue-carrera-miami

Saya memiliki beberapa keluhan tentang mobil ini, saya rindu raungan lebih tinggi yang dihasilkan mesin naturally aspirated. Knalpot sport jelas membantu dan mobil baru ini pastinya lebih cepat dan lebih efisien, tapi mungkin kehilangan sedikit jiwanya. Saya yakin karena kita akan terbiasa, turbo-nya tidak akan dipertanyakan lagi, sama seperti kemudi hidrolik-nya.

Kursi belakangnya walaupun masih bisa digunakan, belum benar-benar berubah banyak sejak pertama kali saya mengendarai 911 SC di awal 1980-an. Selain itu, mobil ini akan sulit dikalahkan oleh pesaing terdekatnya. Layak diganjar bintang lima.

Porsche telah berhasil mempertahankan sebagian besar ciri-ciri kepribadian inti 911, sembari mematuhi peraturan industri dari pemerintah. Akan sangat menarik untuk melihat bagaimana baru Audi V8 R8 dan Aston Martin Vantage generasi berikutnya melawan mesin Jerman ini.

Spesifikasi:

Mesin 3.0 liter, twin-turbo, enam silinder berhadap-hadapan
Tenaga kuda 420 @ 6,500rpm
Torsi 500 Nm @ 1,700rpm
0-100 km / h 3.9 (resmi)
Top Kecepatan 307 km / h

Artikel ini pertama kali diterbitkan di Palace Magazine.


 
Back to top