Motoring / Yachting

Beneteau Oceanis 46.1 Ulasan: Penampil yang Menyenangkan

Oceanis Beneteau 46.1 terbaru melambangkan desain kapal pesiar modern, dengan penekanan masih ditempatkan pada ramah pengguna, tetapi sekarang dengan kinerja yang lebih bagus.

27 Jun, 2019 | Oleh Amir Syarifuddin

Beneteau melenturkan otot-ototnya dengan rakit model-model terbaru, merevitalisasi penampilannya yang terkenal Jajaran pertama dan menciptakan kembali kapal penjelajah Oceanis terlaris, yang sekarang juga termasuk 51.1.

Desain ramping yang memukau Beneteau Oceanis 46.1

Satu-satunya korban dari semua ini adalah berakhirnya kisaran kemewahan Sense, yang memiliki umur yang relatif singkat selama delapan tahun.

Akan tetapi, hal ini merupakan kabar baik bagi para penggemar Oceanis yang akan merasakan rakit model-model terbaru dan merek Oceanis Yacht dengan jajaran tertinggi, seperti yang dikatakan oleh General Manager Gianguido Girotti saat berbincang-bincang di premier dunia Oceanis 46.1 di Sydney.

“Seri 46.1 dan 51.1 adalah kapal pesiar cepat dengan opsi kinerja dan lonceng timah yang dalam sehingga Oceanis generasi ketujuh ini menawarkan lebih dari edisi sebelumnya,” kata orang Italia, yang telah bersama raksasa berperahu Perancis sejak 2015, awalnya sebagai Direktur Pemasaran Produk Kapal Pesiar.

Sebuah sejarah perjalanan dari model-model ini menunjukkan desain apik dengan aksesori pintar seperti dewi-dewi derek, begitu juga klaim pemilik forecabin terbesar di pasar untuk 46.1, ditambah stabilitas yang lebih baik karena pemilihan bahan timah pada kapal daripada besi.

Namun, sebagian besar tentang kapal pesiar adalah tentang pelayaran yang nyaman sehingga Beneteau melanjutkan dengan penekanan kuat pada hal ini, dengan barang-barang seperti pemanggang swing-out transom dan meja kokpit besar dengan kotak pendingin.

Arsitek Angkatan Laut Pascal Conq telah menjadi kolaborator reguler di Oceanis baru-baru ini, sehingga 46.1 mencerminkan evolusi pemikirannya, yang awalnya menggerakkan rencana pelayaran lebih jauh untuk menyeimbangkan perahu dengan lebih baik dan sekarang hadir dengan pilihan tingkat yang lebih tinggi untuk menciptakan kinerja kapal pesiar.

DEK SEJAJAR

Secara eksternal, estetika kapal ini bersifat kontemporer karena volume badan kapal yang besar memungkinkan dek sejajar dengan bar yang sedikit terangkat untuk memotong aliran bagian atas. Profil ramping ini sering ditemukan di kapal pesiar berkinerja premium, jadi kita dapat membuat pernyataan berani tentang kemampuan 46.1.

Kapal pesiar Oceanis Beneteau 46.1 yang fungsional dan menawarkan opsi kinerja yang cukup untuk calon pembalap senja

Kapal pesiar Bluewater pencari perlindungan di bagian kokpit mungkin tidak sesuai, meskipun ada slot untuk sprayhood yang sangat penting untuk lepas pantai. Lengkungan fiberglass Beneteau yang mengontrol dentuman juga tersedia untuk menciptakan sprayhood yang kokoh, tetapi berarti layar utama lebih tinggi.

Melihat sekeliling kokpit, fitur yang paling mencolok adalah banyaknya permukaan pipih dan permukaannya yang terbuat dari kayu jati – di kokpit dan bar bagian atas untuk bersantai – sementara semua kontrol layar terpisah di samping binnacles kembar.

Kontrol layar cukup sederhana, dengan dua pasang derek listrik Harken Performa pada coaming di sisi masing-masing binnacle. Hal ini merupakan hal utama dan kontrol ide utama dari Jerman, bersama dengan jammers untuk semua halyards di setiap sisi; ideal bagi yang bertangan pendek, tetapi sedikit sempit untuk kru balap.

Meja yang terbuat dari kayu jati besar dengan pegangan rel yang berguna untuk menguatkan, seperti pegangan pada binnacles. Tempat tali yang bervolume besar pada masing-masing sisi merupakan fitur sambutan.

Fitur balapan lain di binnacles seperti alas kaki pengangkat adalah sesuatu yang menurut saya sangat berguna karena sudut tumit meningkat dengan rencana tinjauan performa pelayaran perahu kami. Ruang antara binnacles dengan mudah memungkinkan kru melintas di antara platform berlayar transom lipat berkekuatan listrik.

Fitur bagus lainnya di binnacles termasuk kompas yang menonjol pada masing-masing bagian sementara elektronik yang berasal dari B&G, dengan plot Zeus tujuh inci yang mudah dibaca di setiap sisi, dan kontrol mesin ke kanan.

Platform berenang yang luas dengan shower air panas merupakan fitur yang bagus pada jangkar

Kontrol halyard dilakukan dengan listrik H40.2ST yang berotasi off-switch untuk mencegah penggunaan yang tidak disengaja ketika H46.2ST yang lebih besar menempel pada genoa. Di bawah kaki, kelongsong kayu jati opsional menyembunyikan lubang palka utama yang memberikan akses ke poros pada kemudi kembar untuk kemudi darurat, sedangkan pada setiap kuartalnya terdapat lazarettes yang dalam.

Berjalan ke depan, dek GRP – dirancang oleh Nauta – memberikan pegangan yang kuat di bawahnya sementara selubung tempel membersihkan jalan menuju jajaran depan yang lebar, area berjemur yang ideal di jangkar.

Pengaturan jangkar menggunakan mesin kerek vertikal cepat berukuran kecil, dengan roller busur tunggal berjalan melalui paruh GRP (bowsprit terintegrasi). Fitur-fitur istimewa lainnya di geladak termasuk cleat tengah dan jalan kaki GRP terintegrasi. Bowsprit opsional memastikan Kode 0 dari forestay yang jelas, jadi hal ini merupakan opsi yang bermanfaat.

BAR YANG DIISI CAHAYA

Memasuki bar, hal utama yang dapat ditemukan adalah papan cuci tradisional di palka utama, Beneteau akhirnya meninggalkan pintu masuk gaya bar untuk pendekatan yang bernuansa laut. Terdapat hingga lima kabin dan empat kamar mandi di bawah, sehingga Oceanis 46.1 harus memiliki daya tarik yang luas termasuk kepada perusahaan penyewaan.

Atau, sepasang pelayar mungkin bisa memilih versi tiga kabin dan menggunakan satu tempat tidur belakang sebagai loker penyimpanan. Di semua tata letak, tempat tidur pemilik berada di depan, tempat kamar mandi kedua dapat disertakan. Tinjauan terhadap kapal kami, tubuh kapal nomor dua, datang dengan tiga kabin dan dua kamar mandi, dengan pemilik en-suite berada di depan.

Interior oleh Nauta Design memiliki tampilan dan nuansa yang cukup modern, namun dengan tata letak yang sangat praktis dan mudah digunakan. Sebut saya kuno, tapi saya umumnya lebih suka tata letak yang bernuansa laut yang menawarkan banyak dukungan daripada pengaturan rencana terbuka.

Dengan demikian, 46.1 mendapat tanda centang untuk meja makan berbentuk U dan pos kompresi terpisah untuk penopang tangan, sementara overhead adalah rail grab yang lebih memanjang.

Galai di sisi belakang pelabuhan dan kamar mandi yang berlawanan berarti stasiun navigasi diturunkan ke sekat bagian depan, yang mengharuskan kapten untuk berputar dan berdiri untuk memeriksa kokpit.

Interior yang luas memungkinkan untuk seluruh kru di sekitar meja makan, sementara cahaya alami berasal dari banyak lampu sorot dan lampu langit-langit

Tradisionalis akan mengatakan desain tersebut terlalu jauh dari tangga ke geladak kapal, tetapi hal itu memberikan sekat untuk instrumen dan berada di samping jendela portlight persegi panjang yang besar. Lokasi ini, alih-alih sebagai gelandang geser seperti pada model yang lebih lama, berarti meja makan diluangkan bagi kru untuk menikmati kedua sisi meja ketika bangku tengah dipindahkan.

Keunggulan lainnya adalah loker overhead tradisional di seluruh awak kapal, termasuk di bagian dapur. Galai berbentuk U memiliki worktops Corian, biola yang mendalam dan ruang lemari yang luas. Poin bagus lainnya adalah lemari es hemat energi seukuran dengan dada, dua wastafel dan oven/kompor gas gimball.

Di bagian atas, microwave Whirlpool opsional diletakkan di satu lemari (dan dapat ditenagai oleh daya pantai atau generator) serta lemari dan meja kerja opsional juga dipasang untuk memperbesar area penyimpanan.

Dalam hal kualitas, standar perlengkapan dan peralatan di seluruh awak kapal sangat bagus, sementara presisi mesin CNC memastikan seluruh ruas persendian terpasang dengan rapi. Hasil akhirnya adalah Mahoni Alpi yang gelap, tetapi tersedia juga versi yang lebih ringan.

RANCANGAN PEMILIK

Tata letak tiga kabin kapal memiliki standar sedang degngan dua buritan belakang, dengan lemari tinggi di masing-masing sisinya, lubang palka pembuka yang luas dan akses samping yang bermanfaat ke ruang kontrol mesin.

Selanjutnya, tempat tidur pemilik terdapat realtif terasingkan dengan kamar mandi en-suite. Di sini, manfaat dari busur panah yang dibuat oleh Conq datang dalam bentuk volume besar dan ukuran ruangan yang terkemuka di industri.

Rancangan ini tidak hanya memungkinkan untuk tempat tidur yang besar tetapi juga memberikan ruang di sekitar pangkalannya untuk tempat duduk di setiap sisi dan penyimpanan di bawahnya – terlepas dari pemasangan bow thruster – sehingga menciptakan ruang yang sangat nyaman untuk ditinggali.

Rancangan ini semakin ditingkatkan ketika saya memeriksa tempat wudhu dan menemukan bagian kepala dan shower yang merupakan dua kamar terpisah di setiap sisi awak kapal. Pada keduanya, lantai yang dibangun mudah dibersihkan dan bagian kepalanya beraliran listrik, dan memiliki ventilasi palka. Fitur bagus lainnya termasuk lampu langit-langit kembar dan lampu sorot yang meningkatkan sirkulasi udara, dan ada ruang di sekat belakang buritan untuk televisi.

Tempat tidur pemilik yang berada di depan memiliki kamar terpisah untuk kamar mandi dan toilet; manfaat dari desain scow bow yang tebal dari arsitek angkatan laut Pascal Conq

Saluran untuk AC yang bersifat opsional merupakan fitur kenyamanan lain yang istimewa dan ada ruang di belakang mesin untuk generator 7.5kVA yang bersifat opsional juga. Mesinnya akan terlihat ketika tangga ke geladak kapal diangkat di mana Yanmar 47hp berlayar menggunakan empat silinder – ada juga pilihan 80hp – yang terletak cukup tinggi di atas awak kapal.

Akses depan ke titik servis utama – impeler, saluran oli, dan filter – sangat bagus, dan baterai starter berada di dekat kabin port, bersama dengan dua baterai rumah dan sakelar utama. Gearbox saildrive di kapal kami datang dengan baling-baling lipat berbilah tiga, menjadi suatu hal yang penting untuk balapan yang kompetitif pada senja hari, dibanding model berstandar fix.

Di bawah mesin terdapat layup awak kapal yang halus, yang merupakan manfaat dari layup poliester monolitik yang cukup tradisional – sehingga tidak ada busa yang dapat dikompromikan – sementara geladak dilaminasi untuk memberikan insulasi panas.

Perpindahan hampir sama dengan model lama, di 10.597kg untuk 46.1 versus 10.565kg untuk Oceanis 46 pada tahun 2006. Namun, bentuknya telah melebar ke belakang dan diberi busur yang lebih penuh untuk kinerja off-the-wind yang lebih baik.

Kekakuan awak kapal berasal dari kisi-kisi yang dibentuk dan chine keras, bersama dengan senar internal. Kemudi kembar diharuskan untuk mengontrol balok lebar awak kapal yang berjalan kembali ke jendela atas, dan poros kemudi terbuat dari stainless.

Pilihan utama dengan Oceanis generasi ketujuh ini adalah opsi lead bulb-keel, yang meningkatkan kekakuan dan memungkinkan area layar yang lebih besar untuk dibawa melawan angin.

Dalam hal layar, kesamaan area layar utama dan genoa dimaksudkan untuk menyeimbangkan keseluruhan rencana pelayaran. Untuk penjelajah kapal pesiar, rancangan ini juga memiliki keuntungan karena menawarkan helm yang lebih seimbang dan dengan demikian lebih sedikit ampli yang dihabiskan pada autopilot Anda.

Fitur jelajah lain yang bagus adalah pelacak self-tacking yang memungkinkan rig gaya pemotong yang ideal untuk berlayar dengan tangan pendek. Reefing pada bagian utama dilakukan dengan satu garis dan layer yang mudah dikontrol oleh lazyjack opsional dengan ketinggian boom yang rendah.

Rig Z-Spars memiliki paduan tiang yang lebih panjang daripada layar balap 3DI yang melengkung. Beberapa fitur penting lainnya adalah dudukan terbuat dari kawat yang memiliki pelat rantai besar melalui geladak ke dalam kotak awak kapal, sementara backstaynya hidrolik.

PELAYARAN BERANGIN

Penanganan kapal pesiar dapat dilakukan secara penuh, jadi pemilik dari peninjau kapal kami memiliki alat pendorong busur drop-down, yang kami gunakan untuk memudahkan jalan kami keluar dari dermaga marina yang ketat, sebelum berakselerasi dengan lancar hingga kecepatan jelajah 7,4 knot dengan mesin 47hp di 2.200 rpm saat kami mencapai perairan terbuka.

Kinerja Oceanis 46.1 cocok dengan tata letaknya yang ramah pengguna

Hari yang berangin dengan hembusan angin adalah cara ideal untuk menguji kinerja kapal pesiar karena perahu membutuhkan penyesuaian konstan, jadi saya sangat bahagia ketika saya berada di kemudi Oceanis 46.1.

Dengan genoa yang benar-benar terlepas dan winch listrik Harken dengan cepat mengangkat layar utama karbon, kapal itu terisi penuh ketika hembusan 20-simpul menghempas bukit-bukit terdekat di sepanjang garis pantai Sydney. Pada roda komposit dan tempat duduk yang nyaman di atas jati, saya hanya membutuhkan sedikit sentuhan untuk mengendalikan 46.1

Bahkan dengan embusan angin, helm cuaca terbukti tepat ketika kami perlahan-lahan membulatkannya, lalu pergi dengan tenang ketika bola lampu timbal yang dalam membawa kami mendekati angin (sekitar 25 derajat). Kecepatan perahu adalah delapan knot yang mengesankan dalam angin 13-simpul, naik menjadi 9,8 ketika hembusan angin menghantam.

Dengan diikuti paku setajam silet, genoa Layar Utara berpanel rata melintas dan dengan cepat dihampiri oleh kru saya. Berjalan dengan mudah di antara kemudi dan terletak cukup jauh untuk melihat kisahnya menjadi horizontal menegaskan ergonomi keseluruhan yang baik dari pengaturan kemudi 46.1.

Tanpa adanya angin, kejutan lain yang menyenangkan menunggu karena awak akapal yang lebar mempertahankan kecepatannya ketika berlari pada 170 derajat. Ini pertanda baik ketika Kode O bisa diangkat dari cucur, yang memungkinkan loncatan awak kapal terangkat di dalam air dan mempercepat arah angin.

Penjelajah kapal pesiar juga akan mendapatkan manfaat dari awak kapal yang efisien ini, yang membuat saya menyimpulkan bahwa Oceanis 46.1 ini memang karya yang indah.


 
Back to top