Budaya / Seni Rupa

Bagaimana Petek Sutrisno Menggunakan Seni Untuk Membicarakan Budaya Pop dan Politik di Indonesia

Petek Sutrisno adalah bagian dari generasi seniman yang karyanya banyak dipengaruhi oleh komik, kartun, ilustrasi, dan budaya pop, sehingga dalam berkarya, ia kerap mencampurkan berbagai medium modern dan tradisional untuk menciptakan sebuah karya seni yang khas.

03 Okt, 2020 | Oleh Rai Rahman

“Fanatik” – Acrylic on Canvas, 140cm x 180cm, 2019

Sebagai bagian dari generasi seniman muda yang karyanya banyak dipengaruhi oleh komik, kartun, ilustrasi, dan budaya pop, Petek Sutrisno lahir pada 1988 dan merupakan lulusan Institut Seni Indonesia Yogyakarta. Melalui perpaduan cara modern dan tradisional, ia dengan sengaja memasukkan kehidupan sehari-harinya ke dalam setiap karya, untuk menggambarkan pesan yang dimaksudkan dan dapat dihubungkan.

Bagaimana Petek Sutrisno Menggunakan Seni Untuk Membicarakan Budaya Pop dan Politik di Indonesia

“Nothing to Fear” – Acrylic on Canvas, 130cm x 170cm, 2020

Anda sekarang menetap di Yogyakarta yang bisa dianggap sebagai ibu kota seni Indonesia. Ceritakan lebih banyak tentang langkah pertama Anda sebagai seniman?

Saya tertarik dengan seni sejak kecil. Dulu ketika kecil, kakak saya selalu membawa saya ke pameran seni di Yogyakarta dan saya selalu mengekspresikan ketertarikan saya pada seni dengan menggambar di semua buku pelajaran sekolah dan di dinding rumah. Saya mulai mengejar impian saya di bidang seni dengan belajar seni di Sekolah Menengah Atas (SMSR) di kota saya. Kemudian saya melanjutkan studi di Institut Seni Indonesia Yogyakarta dan kemudian memutuskan untuk menjadi seorang seniman. Keputusan itu membawa saya ke satu impian, dalam gambaran yang lebih besar bahwa suatu hari saya ingin dunia melihat lukisan saya.

“Regal” – Acrylic on Canvas, 150cm x 120cm, 2020

Seni Anda adalah warna-warna cerah! Ceritakan lebih banyak tentang citra simbolik yang dapat kami temukan di seluruh karya seni Anda: dari dewa Indonesia dan motif tradisional hingga kosmonot dan robot?

Sebagian besar karya-karya saya berbicara tentang pengalaman masa kecil dan masalah politik saat ini. Simbol kosmonot dan robot muncul di benak saya ketika selama sesi nostalgia, saya merenungkan mainan saya ketika masih kecil. Saya juga memberikan sentuhan budaya tradisional dan modernitas dalam lukisan saya seperti wayang, batik dan saya campur dengan sedikit karakter dan beberapa simbol dari budaya pop seperti film, komik, animasi dan ilustrasi. Kapanpun saya melukis, saya merasa membutuhkan eksposur ini, modernitas dan akar tradisional, bagi saya mereka menciptakan harmoni pada lukisan saya.

“Finding Home” – Acrylic on Canvas, 140cm x 180cm, 2020

Mengapa daya tarik akan bunga tampak menonjol di hampir semua karya seni Anda?

Cinta, keindahan, dan kedamaian. Saya mencoba menempatkan tiga elemen ini pada karya-karya saya dan saya memilih bunga sebagai simbol dari tiga hal tersebut. Saya selalu berpikir bahwa saya harus memasukkan unsur alam dalam karya, karena apa yang saya lihat saat ini begitu banyak berita buruk tentang planet kita. Bunga ini untuk mengingatkan bahwa kita harus menjaga alam dan dunia tempat kita tinggal sekarang.

“Teenage Fantasy No. 1” – Acrylic on Canvas, 140cm x 180cm, 2020

Anda selalu mencari teknik baru dalam berkarya. Bagaimana Anda menggambarkan gaya Anda?

Saya suka mencoba teknik baru selama prosesnya, saya tidak suka mengulang hal yang sama sepanjang waktu, terkadang membosankan saya dan sangat menyenangkan untuk mengeksplorasi banyak teknik dan segala kemungkinan selama pembuatan lukisan. Memang benar hal itu memengaruhi gaya saya, tetapi sejujurnya saya tidak terlalu peduli dengan gaya karena saya tidak ingin membatasi kreativitas dan membatasi semua ide baru hanya karena tidak sesuai dengan gaya saya. Jadi, saya memutuskan untuk membebaskan imajinasi saya dan melakukan apa yang saya rasa benar.

“Teenage Fantasy No. 2” – Acrylic on Canvas, 140cm x 180cm, 2020

Karya Anda berisi tema sosial dan politik. Apakah Anda melihat diri Anda sebagai seniman yang kritis?

Pengaruh masalah sosial – politik mencerminkan kondisi negara saya, mempengaruhi saya selama proses membuat lukisan, seperti saya tidak bisa mengeluarkan itu dari kepala, jadi saya memutuskan untuk meletakkan semua yang ada di pikiran saya di atas kanvas. Saya suka menggunakan karya sebagai media untuk merefleksikan apa yang saya pikirkan. Saya suka menjadi kritis, tidak setiap saat, tetapi Anda dapat melihat saya menunjukkan apa yang saya rasakan tentang ketidakadilan dan beberapa masalah politik. Bagi saya seni adalah salah satu cara untuk berbicara tentang kebenaran, dan kita juga bisa memperjuangkan apa yang kita yakini melalui seni.

“Identity No.2” – Acrylic on Canvas, 150cm x 120cm, 2019

Adakah seniman pop saat ini atau masa lalu yang memengaruhi Anda?

Sejujurnya saya tidak tahu siapa seniman paling berpengaruh selama karir saya, tapi saya sangat suka karya beberapa seniman seperti Jeff Koons, Takashi Murakami, Andy Warhol, I Nyoman Masriadi & Eko Nugroho. Mereka luar biasa dan mereka memberi saya pengaruh baik dan positif.

“Diantara” – Acrylic on Canvas, 140cm x 180cm, 2019

Bagaimana Anda memandang seni rupa di Indonesia saat ini? Seberapa penting ruang yang diberikan kepada seniman dalam masyarakat Indonesia modern?

Menurut saya seni rupa di Indonesia sudah berkembang dari waktu ke waktu dan Anda bisa melihat banyak galeri di mana Anda bisa menemukan karya beberapa seniman muda. Tidak hanya itu, masyarakat lebih menghargai seni saat ini. Seni di Indonesia sudah mengambil bagian dalam kehidupan mereka, dan kami melihatnya sebagai gaya hidup. Jadi saya sangat senang melihat bagaimana orang Indonesia khususnya generasi muda ikut ambil bagian dalam perkembangan seni di sini.

“Toys Story” – Acrylic on Canvas, 140cm x 200cm, 2020

Lima kata yang paling menggambarkan seni Anda?

Menyenangkan, Lucu, Cantik, Menarik dan Keingintahuan.

Di kota mana kami dapat melihat pameran tunggal Anda berikutnya?

Saat ini saya belum ada rencana untuk pameran tunggal karena masih banyak proyek yang harus saya selesaikan hingga akhir tahun. Saya berharap tahun depan saya bisa mengadakan pameran tunggal berikutnya.

Artotel Surabaya, 2015.

Di mana kami dapat melihat beberapa karya Anda secara online, dan apakah karya tersebut untuk dijual?

Anda dapat melihatnya di Instagram saya , tapi beberapa diantaranya sudah ada yang terjual.

“Sebelum Hujan Turun” – Acrylic on Canvas, 150cm x 200cm, 2019

Jika Anda menyebut satu mentor yang telah menginspirasi Anda dalam hidup dan jalan sebagai seniman, siapakah dia?

Alasan mengapa saya menjadi seniman adalah keluarga saya, tetapi jika harus menyebutkan seseorang yang telah mendorong saya selama awal karir, dia adalah Bambang Toko. Dia dosen saya ketika saya masih kuliah.


 
Back to top