Finance

Perspektif Cryptocurrency di Tahun 2021

Inilah yang diharapkan untuk pasar mata uang kripto yang sangat fluktuatif di tahun 2021.

23 Mar, 2021 | Oleh Rai Rahman
Cryptocurrency

image: Unsplash

 

Melihat bagaimana pasar cryptocurrency dimulai pada tahun 2021, Anda akan dimaafkan jika berpikir bahwa mata uang kripto tidak penting bukan hanya malam ini, tetapi juga setiap malam setelahnya.

“Uang tak begitu penting untuk malam ini
Tak masalah juga kemarin
Tepat ketika kamu berpikir sudah mendapatkan lebih dari cukup
Saat itulah semuanya melayang dan menghilang
Saat itulah kamu mengetahui bahwa kamu lebih baik memalingkan diri
Yakinkan dirimu baik-baik saja
Karena uang tak penting kemarin,
Dan itu pasti tak masalah malam ini … ”

– “Money Don’t Matter 2 Night” oleh Prince dan New Power Generation, dari album Diamonds and Pearls.

Likuiditas berlebih telah membanjiri pasar keuangan dan mengangkat kelas aset dari komoditas menjadi cryptocurrency.

Dari gerakan awal sebagai tanggapan terhadap (pada saat itu) stimulus fiskal yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menalangi bank-bank dalam krisis keuangan 2008, Bitcoin dan mata uang kripto sejak itu telah mengalami beberapa peristiwa dan muncul sebagai kelas aset yang baru, lahir dengan hak mereka sendiri.

Jadi apa yang terjadi di 2021 untuk cryptocurrency?

Harapkan Lebih Banyak Regulasi

cryptocurrency

image Unsplash

 

Nominasi Gary Gensler, pakar yang memahami cryptocurrency dan blockchain untuk memimpin Komisi Sekuritas dan Bursa dari administrasi Biden akhirnya dapat melihat dorongan yang lebih terpadu untuk mengatur sektor aset digital.

Selama satu dekade terakhir, Gensler telah menjadi kritikus vokal atas kurangnya regulasi yang mengatur cryptocurrency, dan telah lama berpandangan bahwa sebagian besar penawaran koin awal atau ICO melanggar undang-undang sekuritas yang ada dan harus didaftarkan dan diatur.

Sebelum adopsi cryptocurrency skala besar oleh investor institusional, Gensler dan anggota parlemen lainnya perlu menyediakan kerangka kerja yang jauh lebih komprehensif untuk mengatur dan melayani cryptocurrency, daripada pendekatan sedikit demi sedikit yang telah mendominasi industri.

Meskipun beberapa pelaku cryptocurrency mengutuk pengaturannya, hal tersebut juga memberikan banyak sekali peluang dan dapat mendorong adopsi yang lebih besar, tidak hanya dari investor institusional, tetapi juga dari peserta ritel arus utama.

Karena tidak ada yang paling dibenci oleh investor selain ketidakpastian, kerangka peraturan untuk menetapkan aturan keterlibatan pada akhirnya akan membantu keadaan yang dihadapi sekarang.

Pertumbuhan Layanan Keuangan Desentralisasi

cryptocurrency

image: Unsplash

 

Sementara gagasan keuangan desentralisasi atau DeFi musim panas lalu muncul segera setelah perhatian akan cryptocurrency meningkat, minat yang lebih besar pada cryptocurrency secara umum akan kembali menggeliat pada tahun 2021.

DeFi pada dasarnya memfasilitasi pelaksanaan segala sesuatu mulai dari investasi hingga pinjaman, tanpa memerlukan perantara.

Dan meskipun pinjaman DeFi saat ini memiliki jaminan berlebih (karena anonimitas rekanan dalam layanan), seiring berkembangnya sejarah transaksi, investor suatu hari nanti mungkin bersedia memfasilitasi leverage di bidang ini.

Untuk saat ini, pengguna yang ingin meminjam mata uang digital apa pun, termasuk stablecoin yang didukung mata uang fiat, perlu memberikan keamanan lebih daripada nilai yang dipinjam karena risiko rekanan yang jelas.

Namun, karena blockchain berfungsi sebagai buku besar yang terdesentralisasi dan tidak dapat diubah, yang mencatat semua transaksi, pada akhirnya peminjam dan pemberi pinjaman ini akan mengembangkan “vintage” ke alamat dompet digital mereka, membuatnya lebih mudah bagi calon investor untuk menentukan kelayakan kredit dan risiko kredit mereka.

Dan suatu hari investor mungkin memutuskan bahwa jika pengembaliannya cukup tinggi, mereka mungkin ingin bertaruh pada risiko itu dengan menerima beberapa bentuk leverage dalam kumpulan pinjaman DeFi.

Namun tahun lalu, DeFi masih sangat baru dan banyak masalah awal dalam ekosistemnya.

Sejak saat itu, inovasi seperti “membungkus Bitcoin” atau Bitcoin, yang telah dimasukkan ke dalam shell Ethereum untuk memungkinkannya berfungsi di blockchain Ethereum, telah memfasilitasi pengembalian Bitcoin dengan cara meminjamkan Bitcoin itu keluar.

Dan ketika pengguna menjadi lebih terbiasa dengan layanan peminjaman dan mudah digunakan, ruang lingkup layanan DeFi diharapkan dapat berkembang.

Adopsi Kelembagaan

cryptocurrency

image: Unsplash

 

Meskipun tahun 2020 mungkin bisa disebut tahun pertama untuk cryptocurrency – tertinggi sepanjang masa untuk Bitcoin ditetapkan pada awal 2021 – tahun ini akan menandai apakah peserta industri baru ini akan bertahan, atau hanya kesenangan singkat yang sekadar numpang lewat saja.

Tahun lalu, beberapa nama besar dari juara Wall Street mengunggulkan Bitcoin, termasuk investor hedge fund miliarder Paul Tudor Jones dan Stanley Druckenmiller.

Sejumlah perusahaan seperti perusahaan perangkat lunak MicroStrategy dan penyedia layanan pembayaran digital Square, juga telah mengambil kesempatan untuk mengalokasikan sebagian dari neraca mereka ke Bitcoin, sebagai hedge terhadap inflasi.

Fidelity meluncurkan produk investasi Bitcoin pertamanya yang ditargetkan untuk klien kaya, sementara aliran dana ke tingkat institusional Grayscale Bitcoin Investment Trust mencapai level tertinggi baru.

PayPal telah mengumumkan akan memfasilitasi pembelian mata uang kripto tahun ini serta memungkinkan mata uang kripto dibelanjakan di lebih dari 360 juta pedagangnya.

Masih harus dilihat apakah pergeseran ke arah pertimbangan institusional yang lebih besar dari cryptocurrency akan terbukti bertahan lama.

Saat investor mulai memahami gagasan Bitcoin dan turunannya, permintaan dari investor kemungkinan akan bertindak sebagai katalisator bagi lembaga keuangan untuk mendorong regulator dalam menyediakan sarana untuk mengelola dan menangani produk tersebut dengan pasti.

Dan sementara prospek ETF Bitcoin (dana yang diperdagangkan di bursa) masih diperhitungkan dalam waktu dekat, satu atau dua tahun ke depan mungkin bisa melihat daftar salah satu diantaranya, seiring dengan makin akrab dan familiar dengan kelas aset digital.

Mata Uang Digital yang diterbitkan oleh Bank Sentral

Dan pada akhirnya, pembahasan tentang seperti apa cryptocurrency di tahun mendatang tak lengkap tanpa menyebutkan mata uang digital yang dikeluarkan bank sentral (CBDC).

Menurut survei Bank of International Settlements, tidak kurang dari 80% bank sentral mengatakan bahwa mereka telah mulai mempelajari penerbitan mata uang digital mereka sendiri atau sedang dalam tahap lanjut untuk melakukannya.

Dengan pandemi virus Corona yang mempercepat peralihan ke pembayaran digital dan kemampuan CBDC untuk menyediakan bahkan bagi mereka yang tidak memiliki rekening bank, pemerintah tidak diragukan lagi akan mencari cara untuk memanfaatkan kekuatan blockchain untuk mata uang mereka.

Oleh karena itu, CBDC akan membentuk regulasi dan perlakuan terhadap cryptocurrency terdesentralisasi seperti Bitcoin dan mempengaruhi pasar dengan cara yang tidak terduga.

Jika tidak ada yang lain, CBDC menyediakan onramp teknologi yang berpotensi lebih mudah untuk cryptocurrency serta choke-point untuk mengatur pembelian cryptocurrency di luar kendali bank sentral dan pemerintah dengan lebih baik.

Apa yang kita saksikan adalah perubahan sekali seumur hidup dalam arti mata uang secara keseluruhan dan jika 2020 adalah saat dunia mencelupkan jari kakinya ke dalam kumpulan aset digital, tahun ini akan menjadi saat kita mencari tahu apakah akan menyelam untuk mengambil risiko dan tetap di dalam air.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Novum Alpha dan produknya, silakan kunjungi https://novumalpha.com atau email [email protected]

Artikel ini bersumber dari: “Perspectives on Cryptocurrencies for 2021”. 


 
Back to top