Seni

Kemas Ulang Ala Justian Jafin

Dikenal dengan karya-karyanya yang bertumpu pada pesan subliminal terkait isu sosial, Justian Jafin kembali hadir dengan pameran tunggal baru di Jakarta.

17 Apr, 2021 | Oleh Rai Rahman
Justian Jafin

Hidup, Keberuntunan, dan Kehilangan, 100 x 100 cm, Acrylic on canvas, 2021

 

Seniman Justian Jafin menggelar pameran seni tunggalnya dari 12-24 April 2021. Setelah pameran tunggal pertamanya tahun lalu, Justian kembali dengan karya-karyanya, tapi kali ini, temanya berpusat pada ide “repackage” atau kemas ulang.

Sebelum kita mendalami pameran terbaru ini, pertama-tama kita perlu memahami konsep seputar karya seni baru Justian. Untuk pecinta seni dan kolektor, karya seni Justian sering dikenal sebagai pesan subliminal yang mencerminkan masalah sosial, kontekstualisasi sangat penting dalam memungkinkan penonton untuk menghubungkan visual ini ke konteks yang lebih luas.

Justian Jafin

Still Crazy After Playing Nothing, 100 x 100 cm, Acrylic on canvas, 2021

 

Dalam wawancara sebelumnya dengan Justian, seniman tersebut menyebutkan, “Saya menggunakan seni sebagai media untuk mengatasi masalah umum dalam masyarakat dan memperluasnya sebagai dorongan bagi penikmat karya saya untuk mengembangkan resolusi potensial untuk masalah ini.” Selain menjadi fitur dekoratif suatu tempat, tujuan karya seni adalah untuk memprovokasi publik agar memeriksa keadaan secara kritis. “Saya melihat di luar kedangkalan fana ini dan prospeknya sebagai wadah pendidikan dan penyebaran informasi.”

Begitu juga dengan pameran yang kembali digelar di kampung halamannya, CG Art Space, Justian telah menciptakan karya-karya baru yang ia dapatkan inspirasi dari seniman-seniman ternama lainnya. Untuk “mengemas kembali” apa yang telah dia lihat, dia menggunakan unsur parodi. Seringkali, ketika seseorang menyebut parodi, gagasan humor muncul ke permukaan tetapi sebenarnya digunakan untuk mengendapkan, mengevaluasi ulang, dan mengkritik karya seni lain, meskipun dengan cara yang lebih ringan.

Justian Jafin

Too Happiness, Too Nothingness, 150 x 150 cm, Acrylic on canvas, 2021

 

Pandemi ini tak ubahnya seperti labirin, dan tujuan seniman seperti Justian berperan sebagai pemandu, membantu khalayak yang lebih luas untuk menavigasi dan menemukan makna. Secara khusus, ia ingin menyoroti kancah seni yang berkembang di Indonesia, yang dalam beberapa tahun terakhir mulai terkenal, menjadikannya pusat seni yang sedang berkembang untuk diperhatikan di tahun-tahun mendatang.

 

Info kontak:

Justian Jafin dapat dihubungi melalui Instagram dan [email protected]

CG Art Space Gallery yang menampilkan karya Justian Jafin dapat dihubungi melalui Instagram atau [email protected]

Artikel ini diambil dari tulisan: “Repackage’ a la Justian Jafin” Luxuo.com. 


 
Back to top