Budaya / Seni Rupa

Seniman Asal Yogyakarta, Lugas Syllabus Melukis Kehidupan dalam Cerita yang Memikat

Dikenal karena lukisan dan pahatannya yang menunjukkan ironi masyarakat modern dan kontemporer, Lugas Syllabus adalah pendongeng yang berbakat dan menarik, dengan visi yang lebih besar untuk perdamaian dan keadilan.

28 Sep, 2020 | Oleh Rai Rahman

Lugas Syllabus, ‘The Garden of Triumph’, 300cm x 200cm. Akrilik pada linen. 2015. Pameran tunggal ‘Garden of Thriump’ Lugas Syllabus. Art Stage 2016, Element art Space Singapura. Koleksi Bapak Alim

Sebagai seniman kontemporer, tinggal dan bekerja di Yogyakarta, Indonesia, Lugas Syllabus sangat dikenal karena lukisan dan pahatannya; Karyanya membahas ironi dan kontradiksi dalam masyarakat modern dan kontemporer. Mengambil inspirasi dari berbagai media, karya Lugas sering kali menggabungkan unsur budaya pop, media, dan teknologi; ditambah dengan kenangan dan cerita rakyat. Berbekal gelar sarjana seni lukis dari Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta, Lugas telah mengikuti berbagai program residensi seniman di Passau, Jerman; Brisbane, Australia dan Singapura, dengan pilihan karya yang dipamerkan secara global.

Seniman Asal Yogyakarta, Lugas Syllabus Melukis Kehidupan dalam Cerita yang Memikat

Legenda Pendekar dari Bukit Asia. 200cm x 150cm . Acrylic on Linen. 2014. Koleksi Kevin.

Anda besar di Bengkulu, Indonesia, dan sekarang tinggal di Yogyakarta, yang juga bisa disebut sebagai ibu kota seni. Ceritakan tentang langkah pertama Anda sebagai seniman?

Saya menyukai seni sejak saya masih kecil, dan memutuskan untuk menjadi seniman sejak duduk di sekolah menengah atas setelah kunjungan ke Yogyakarta bersama keluarga saya. Ayah dan paman saya, Idran Yusuf, yang sama-sama seniman, menunjukkan ISI (Institut Seni Indonesia Yogyakarta). Sejak itu, saya memaksakan diri untuk membuat banyak sketsa dan lukisan setiap hari, mengabaikan hal lainnya, untuk mencapai hasil terbaik agar dapat masuk ke ISI.

Konstruksi hidup di Taman Kenangan. 120cm x 150cm. Akrilik, daun emas pada linen, 2018. Dipamerkan di pameran tunggal Lugas Syllabus ‘Kami menari bersama’, dikurasi oleh Khai Hori. Chan + Hori kontemporer Singapura, 2018. Gambar milik seniman Chan + Hori, dan Koleksi Mr Tan Hon Yik.

Anda tampaknya mengambil inspirasi dari sumber yang sangat beragam – musik pop, serial televisi, poster film, bahkan video game – bagaimana Anda menggambarkan gaya Anda?

Saya suka mendongeng, mendeskripsikan sesuatu melalui lukisan, menjelaskan dengan puisi, dan menggunakan kehidupan sehari-hari saya sebagai inspirasi.

Mesin otomatis ‘Work Eat Work’ Reconsumerism. Mural di pameran tunggal Lugas Syllabus menampilkan ‘Pekerja Lahir Alami’ yang dikurasi oleh Patrick D. Flores, Finale Art File Philipine. 2016. Gambar milik seniman dan Finale Art File, Manila.

Seni Anda mencolok dengan warna-warna cerah dan palet gambar yang diambil dari berbagai domain seperti dokumenter alam, sejarah seni, dan ikon religius. Ceritakan lebih banyak tentang “citra psikedelik” yang Anda gunakan, dan pesan “tersembunyi” yang tampaknya ingin Anda sampaikan?

Saya suka menggiring karya saya tidak hanya sebatas di galeri, pameran, lelang, dan atau dipajang di dinding kolektor. Saya senang jika karya saya muncul di ruang publik dan diberi lebih banyak perhatian dan kontribusi. Saya mulai mengekspresikan diri menggunakan pesan tersembunyi setelah saya memamerkan Davinci Codex di Milan selama residensi saya di Eropa 2012 dan juga Goya’s Paper di Madrid. Saya sedang mengerjakan makalah saya sendiri sekarang tentang itu, dan saya ingin merahasiakan ‘pesan tersembunyi’ saya yang akan datang.

Limusin Emas di Surga Seni, 200cm x 300cm, Akrilik di Atas Linen, (2016). Dilelang di Christie’s Hongkong 2017. Harga realisasi HKD 325.000, Koleksi Bpk. Sunyata Wangsadarma

Banyak karya-karya Anda berkaitan dengan pengamatan sosiologis terhadap struktur kekuasaan masyarakat. Karya Anda juga berisi tema politik (misalnya, karya seni skala besar Anda “Limusin Emas di Surga Seni” atau “Doa Emas”). Apakah Anda melihat diri Anda sebagai seniman ‘pemerhati’ situasi?

Anda benar. Saya merasa seorang seniman harus terlibat dalam tema politik tetapi tidak boleh dikendalikan olehnya. Kami mendeskripsikannya sebagai “ksatria perbaikan sosial”. Ksatria ini menganggap dirinya pahlawan yang telah menyerahkan makna hidup kepada Tuhannya, dia hidup dengan fokus pada kesenangan keluarga besarnya dan berkembang dalam masyarakat yang adil; Dia adalah orang yang bersatu untuk mendorong umat manusia menuju dunia yang lebih indah dan mulia. Saya mencoba untuk bekerja berdasarkan keyakinan saya juga, saya ingin menjalani kehidupan yang bermakna untuk Tuhan saya juga. Saya percaya jika masyarakat diorganisir secara kooperatif, sumber daya sosial ekonomi dapat menguntungkan semua, tidak akan ada lagi pemerintahan yang korup karena politik kotor akan lenyap dan tidak akan ada lagi rasisme. Seperti di ‘Golden Limousine’, saya memimpikan diri saya mengemudi dengan pahlawan saya seperti Michelangelo, Leonardo da Vinci, Raden Saleh, Picasso, Chang Ta Chien, Warhol, Affandi, dan masih banyak lagi. Karena itu, dengan tidak ada lagi rasisme, tidak perlu kekuasaan. Tidak akan ada beban tambahan pada kewajiban warga negara kepada masyarakat.

Seri Royal Wedding ‘Blessing Family on the Golden Tree’. Dr Oei Hong Djien di panggung seri The Royal Wedding. Kumpulan lukisan, Panggung Pengantin, Bilik Foto, dan Lomba Foto Interaktif via Media Sosial. 2019.

Media ekspresi utama Anda adalah melalui lukisan dan seni pahat. Bagaimana Anda memutuskan media mana yang akan digunakan?

Konsep atau cerita mengontrol medianya. Saya juga suka bekerja lintas media, misalnya dalam karya saya seri ‘Royal Wedding’ saya membuat panggung pengantin dan booth foto. Dalam karya ini, penonton dan ruang sama-sama penting.

Alam di dalam Alam. 200 cm x 300 cm. Akrilik, Daun Emas Pada Linen. 2018. Koleksi TOTO Indonesia.

Apa aspek paling menantang dalam membuat karya seni Anda?

Untuk membuatnya mirip dengan imajinasi saya…, ada batasan pada materi, tetapi tidak ada batasan pada fantasi.

‘Berbatas tapi tak Terbatas tapi Berbatas’. Interactive Room. Medium beragam: ‘mushola’ ruang salat, copy lukisan Raden Saleh ‘Merapi di pagi hari & malam hari’. 2019. Dipamerkan di ArtJog MMXIX Jogja National Museum 2019. Image courtesy of the Artist n Art+Jog

Anda memiliki kolektor di seluruh dunia, direferensikan di beberapa situs web seni global terkemuka. Apakah pengakuan seperti itu menginspirasi Anda?

Seperti yang dikatakan Warhol, jika Seni adalah bisnis yang menghasilkan bisnis yang baik, Bisnis Seni lebih pada kepercayaan dan kegembiraan berproses. Saya membuat banyak kesalahan, tetapi saya terus belajar dan saya ingin menikmati kemajuan saya dan tidak ingin berhenti belajar.

Judul: Hubungan antara harapan dan darah. Medium: Kayu Jati, Fiberglass, Karet Silikon, Cat Mobil Dand. Tahun: 2014 – 2017. Ukuran: 160cm x 130cm x 260cm + Variabel Dimensi Patung Batu Kecil. Pameran Jogja Biennale XIV ‘Stage of Hope’ Museum Nasional Jogja 2017

Bagaimana Anda memandang seni rupa di Indonesia saat ini? Seberapa penting ruang yang diberikan kepada seniman dalam masyarakat Indonesia modern?

Dunia seni rupa Indonesia telah mengalami kemajuan yang baik tetapi perlu lebih banyak dukungan dari pemerintah dan kolektor seni. Dalam masyarakat modern Indonesia, seniman memiliki ruang yang lebih luas karena berkarya lintas disiplin ilmu. Tetapi kami juga perlu memberikan lebih banyak dukungan kepada seniman dan Promotor Seni (kurator, galeri, dealer) yang mencoba mendorong karir mereka ke platform internasional, dan mempromosikan seni Indonesia secara global.

Lugas Syllabus. Berdiri, Berlari, Melayang #2. 200cm x 300cm. Acrylic on Linen. 2015. Dipamerkan: Pameran Tunggal Lugas Syllabus ‘The Prophet’. Dikurasi Hendro Wiyanto. Sangkring Art Project. Koleksi Hosiyadi.

Lima kata yang paling menggambarkan seni Anda?

Teater, Pemandangan, Puisi Harapan.

Pohon Terlarang dan Zaman Keemasan. Akrilik, Daun Emas di Linen. 200cm x 300cm. 2017.Dipamerkan di pameran tunggal Lugas Syllabus ‘Besok pasti lebih baik’. Art021 Shanghai, Ruang Seni Elemen. 2017. Koleksi Micky Tiroche.

Di kota mana kami dapat melihat pameran tunggal Anda berikutnya?

Saya sedang mengerjakan beberapa rencana untuk pameran tunggal dengan galeri di luar negeri, mungkin China karena itu yang paling dekat. Sejak pameran tunggal saya yang sukses terjual habis di Art021 Shanghai dan pertunjukan Museum di Nanjing, saya tetap berhubungan dengan kolektor China, kurator dan teman-teman di dunia seni, dan dengan senang masih menjual beberapa karya kepada mereka bahkan selama Covid.

Di mana kami dapat melihat beberapa karya Anda secara online, apakah ini untuk dijual?

Anda dapat menemukan karya saya di Ocula (link:https://ocula.com/artists/lugas-syllabus/), melalui lelang terpilih di Christie’s (link:https://artist.christies.com/Lugas-Syllabus–64735.aspx) , galeri online seperti Chan + hori (link: https://www.chanhori.com/lugas-syllabus) dan di halaman instagram pribadi saya (link:https://www.instagram.com/lugassyllabus/). Ada karya seni yang dijual, ada yang dikoleksi, ada pula yang hanya untuk dokumentasi visual.

Lugas Syllabus, ‘Pinky Rainbow in the Beautiful Day’, 2019. Acrylic di kanvas. 200 x 150 cm. Dipamerkan di Sea Focus 2020 Singapore. Foto milik seniman dan Chan+Hori.

Anda adalah orang yang sangat ramah, jauh dari klise seniman introvert. Siapa sahabat terbaik Anda di kancah seni rupa Indonesia?

Saya memiliki beberapa teman seni yang sering berkumpul di studio saya. Studio saya memiliki ‘Joglo’, pondok tempat kami minum kopi dan berdiskusi tentang seni. Saya tidak ingin menyebutkan nama karena bisa menimbulkan kecemburuan, tetapi mereka semua adalah teman baik yang saling menginspirasi tetapi ada juga beberapa saingan yang bersahabat. Kami suka berdebat tentang seni. Terkadang perdebatan menjadi sedikit sengit… dan menjadi tidak pernah berakhir, berlanjut hingga larut malam. Saya menemukan bahwa mereka semua pintar tetapi tidak sejenius saya… jadi saya biarkan mereka pergi tidur. Kadang-kadang mereka tinggal sampai larut malam dan kadang sampai pagi hari. Saya mulai bekerja di pagi hari, mendengar cerita tentang mereka dari asisten studio saya ketika mereka semua masih tidur. Saya sangat menikmatinya, mendengarkan cerita sambil melukis dan minum kopi, terutama saat saya merasa seperti pemenang pada debat malam itu.

Lugas Syllabus, Better Land for a Better Home, 2019 – 2020. Acrylic, daun emas, decorfin di linen. 150 x 200 cm. Dipamerkan di pameran kontemporer ‘Where the sidewalk end’ Chan+Hori. Koleksi Aaron Teo.

Jika Anda menyebut satu mentor yang telah menginspirasi Anda dalam hidup dan jalan Anda sebagai seniman, siapakah itu?

Dia adalah Ayah saya, yang mengajari saya cara membuat sketsa dan menulis. Tapi saya juga suka Goya karena dia bisa meletakkan pesan tersembunyinya dalam karya, dan menunjukkan perasaannya dalam banyak situasi. Di Indonesia saya suka S. Sudjojono karena dia bisa menunjukkan warna asli seni rupa Indonesia di jamannya. Tapi saya ingin menjadi lebih dari mereka, saya ingin berbicara tentang sejarah, masa kini dan masa depan, itulah mengapa saya tidak membatasi seni saya.

 


 
Back to top